Alat tulang tertua untuk pembuatan pakaian ditemukan di Maroko
Amazing

Alat tulang tertua untuk pembuatan pakaian ditemukan di Maroko

Para arkeolog di luar Gua Pencuri (Penyelundup) Maroko, tempat ditemukannya peralatan tulang tertua yang digunakan untuk membuat pakaian.  AFP
Para arkeolog di luar Gua Contrebandiers (Penyelundup) Maroko, tempat ditemukannya peralatan tulang tertua yang digunakan untuk membuat pakaian. AFP
  • Alat pembuatan pakaian tertua ditemukan di Maroko.
  • Tim arkeolog internasional menemukan lebih dari 60 alat semacam itu di Gua Contrebandiers (Penyelundup).
  • Tim juga menemukan ruang yang digali ke dalam tanah dan cangkang kerang yang dilubangi digunakan sebagai ornamen.

RABAT: Para arkeolog di Maroko telah mengidentifikasi alat pembuatan pakaian yang dibuat dari tulang yang berusia 120.000 tahun, yang tertua yang pernah ditemukan, kata salah satu peneliti.

“Ini adalah penemuan besar karena sementara alat tulang yang lebih tua telah ditemukan di tempat lain, ini adalah pertama kalinya kami mengidentifikasi alat tulang (setua ini) yang digunakan untuk membuat pakaian,” kata arkeolog Maroko Abdeljalil El Hajraoui.

Tim internasional menemukan lebih dari 60 alat di Gua Contrebandiers (Penyelundup), kurang dari 20 kilometer (12 mil) dari ibu kota negara Afrika Utara itu.

Mereka telah “secara sengaja dibentuk untuk tugas-tugas khusus yang mencakup pengerjaan kulit dan bulu”, tim menulis dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal iScience.

Penemuan ini dapat membantu menjawab pertanyaan tentang asal usul perilaku manusia modern, kata El Hajraoui, seorang peneliti di Institut Nasional Arkeologi dan Warisan Budaya (INSAP).

“Menjahit adalah perilaku yang telah berlangsung” sejak prasejarah, katanya kepada AFP.

“Alat seperti yang ditemukan di gua digunakan selama 30.000 tahun, yang membuktikan munculnya memori kolektif.”

Makalah iScience memperkirakan bahwa “mengingat tingkat spesialisasi kultur material alat tulang di Gua Contrebandiers, kemungkinan besar contoh-contoh sebelumnya akan ditemukan.”

Tim juga menemukan ruang hidup yang digali ke dalam tanah atau dibangun di dalam gua, serta cangkang kerang yang tampaknya digunakan sebagai ornamen.

“Ini adalah evolusi budaya yang masih perlu dipelajari,” kata El Hajraoui.

Maroko telah menjadi lokasi sejumlah temuan arkeologi yang signifikan, termasuk pada hari Rabu ketika kementerian kebudayaan negara itu mengumumkan bahwa para peneliti di sebuah gua dekat Essaouira, sekitar 400 kilometer barat daya Rabat, telah menemukan koleksi sekitar 30 cangkang siput laut berbentuk yang berasal dari masa lalu. sebanyak 150.000 tahun.

Dalam sebuah pernyataan, dikatakan bahwa itu adalah “ornamen tertua yang pernah ditemukan”.

Itu mengikuti pengumuman pada bulan Juli ketika para arkeolog mengungkapkan penemuan situs pembuatan kapak tangan tertua di Zaman Batu di Afrika Utara, yang berusia 1,3 juta tahun.

Temuan itu didorong mundur ratusan ribu tahun dari tanggal dimulainya industri alat batu Acheulian di Afrika Utara yang terkait dengan nenek moyang utama manusia, Homo erectus, kata peneliti di tim tersebut kepada wartawan di Rabat.

Pada tahun 2017, penemuan lima fosil di Jebel Irhoud di Maroko, diperkirakan berusia 300.000 tahun, menjungkirbalikkan ilmu evolusi ketika mereka ditetapkan sebagai Homo sapiens.

Posted By : togel hari ini hk