Anggota parlemen mengeluarkan laporan yang memberatkan tentang keuangan klub Gallagher Premiership yang ‘tidak berkelanjutan’, setelah administrasi Worcester, Tawon |  Berita Persatuan Rugbi
totosgp

Anggota parlemen mengeluarkan laporan yang memberatkan tentang keuangan klub Gallagher Premiership yang ‘tidak berkelanjutan’, setelah administrasi Worcester, Tawon | Berita Persatuan Rugbi

Di tengah kerugian tahunan rata-rata £4 juta per klub Premiership, komite DCMS mengatakan: “Kematian selama musim dua klub Premiership menodai reputasi RFU dan PRL. Ini bukan indikasi pengaturan profesional yang sehat. Keuangan situasinya jelas tidak berkelanjutan”

Terakhir Diperbarui: 16/01/23 23:26

Anggota parlemen mengeluarkan laporan yang memberatkan tentang keuangan klub Gallagher Premiership yang ‘tidak berkelanjutan’, setelah administrasi Worcester, Tawon |  Berita Persatuan Rugbi

Anggota parlemen telah mengeluarkan laporan yang memberatkan tentang keuangan klub Premiership yang ‘tidak berkelanjutan’

Anggota parlemen telah memperingatkan situasi keuangan klub Gallagher Premiership “jelas tidak berkelanjutan” dalam laporan yang memberatkan tentang masalah yang dihadapi permainan profesional di Inggris.

Runtuhnya mantan klub papan atas Tawon dan Worcester awal musim ini telah digambarkan sebagai “noda pada reputasi” Persatuan Sepak Bola Rugby dan Rugby Liga Utama.

Komite Digital, Budaya, Media, dan Olahraga (DCMS) mengatakan kepala eksekutif RFU Bill Sweeney dan rekan Rugby Premiership-nya Simon Massie-Taylor memegang “keyakinan yang sangat puas” bahwa rencana untuk meningkatkan pendapatan dan meningkatkan kolaborasi akan menyelesaikan masalah keuangan yang ada di tengah kerugian tahunan. rata-rata sekitar £4 juta per klub.

Sweeney dan Massie-Taylor muncul di depan panitia pemilihan pada bulan November setelah Tawon dan Worcester memasuki administrasi – sebuah nasib yang mengakibatkan kedua klub kehilangan status Liga Utama mereka di tengah banyak kehilangan pekerjaan.

Panitia menyimpulkan bahwa pengawasan yang buruk dari badan pengatur rugby union berkontribusi pada keruntuhan Tawon dan Worcester, dan mengkritik “kurangnya perlindungan di tingkat tertinggi permainan” untuk membantu mencegah masalah seperti itu.

“Di Tawon, relokasi yang membawa malapetaka dan pemikiran buruk ke Coventry, dan utang yang dikeluarkan untuk mendanai ini, melumpuhkan keuangan klub,” bunyi laporan itu.

“Di Worcester Warriors, pemilik yang tidak bermoral salah mengatur keuangan klub saat mencoba melucuti aset klub. Salah satu aspek paling mencolok dari masalah di Worcester Warriors adalah kurangnya uji tuntas yang dilakukan terhadap pemiliknya, terutama Colin Goldring.”

Kesimpulan dan rekomendasi komite termasuk bahwa ketika RFU menerbitkan laporan tahunan berikutnya, badan pengurus menulis kepada komite dengan “komentar mendetail tentang posisi keuangannya dan langkah apa yang akan diambil untuk mencegah keruntuhan klub lebih lanjut”.

Panitia menambahkan: “Kematian selama musim bermain dari dua klub Premiership adalah noda pada reputasi RFU dan PRL. Itu bukan indikasi dari pengaturan profesional yang sehat.

Worcester Warriors and Wasps masuk ke administrasi dan mengalami degradasi dalam beberapa minggu

Worcester Warriors and Wasps masuk ke administrasi dan mengalami degradasi dalam beberapa minggu

“Kami menyambut reformasi yang direncanakan untuk mencegah kejadian serupa di masa depan, tetapi keadaan yang mengkhawatirkan seperti itu seharusnya tidak diperlukan agar RFU dan PRL menyadari perlunya reformasi ini.

“Situasi keuangan klub Premiership jelas tidak dapat dipertahankan, dan kami terkejut dengan kepercayaan Bill Sweeney dan Simon Massie-Taylor yang sangat berpuas diri bahwa pertumbuhan lebih lanjut dalam pendapatan klub akan menyelesaikan masalah ini.”

Tentang kesejahteraan pemain, anggota parlemen mengatakan pengenalan dana kebajikan adalah “kebutuhan yang mendesak”, dan bahwa RFU harus mengambil langkah-langkah yang memberi pemain suara yang lebih kuat dalam semua hal yang berkaitan dengan kesejahteraan mereka.

Damian Green MP, penjabat ketua komite, mengatakan: “Klub rugby di puncak permainan sedang berantakan.

“Kepemimpinan yang lembam dari RFU dan PRL telah memungkinkan salah urus meruntuhkan dua tim top rugby Inggris. Ribuan penggemar setia telah kehilangan klub mereka dan ratusan pekerjaan telah hilang.

Anggota parlemen Julian Knight sebelumnya menuduh kepala eksekutif RFU Bill Sweeney tertidur saat bekerja, karena gagal menjaga klub seperti Worcester dan Wasps tetap hidup.

Anggota parlemen Julian Knight sebelumnya menuduh kepala eksekutif RFU Bill Sweeney tertidur saat bekerja, karena gagal menjaga klub seperti Worcester dan Wasps tetap hidup.

“Kami menyambut baik rakit perubahan yang diumumkan oleh PRL dan RFU. Perlindungan yang lebih baik dan tes pemilik dan direktur yang lebih kuat sangat dibutuhkan. Tetapi sangat mengecewakan bahwa dua klub harus runtuh agar badan pengatur rugby dapat bertindak.

“Yang lebih mengkhawatirkan, akar masalahnya tetap ada. Klub rugbi masih terlilit hutang dan rencana peningkatan pendapatan RFU dan PRL saat ini belum cukup dilakukan di masa lalu dan sepertinya tidak akan membuat perbedaan di masa mendatang.

“Dengan laporan tahunannya yang akan datang, RFU harus menunjukkan kepada komite bagaimana hal itu akan melindungi sisa liga dari kehancuran finansial.”

Menanggapi laporan panitia, RFU dan Premiership Rugby mengeluarkan pernyataan bersama.

“Klub rugby profesional adalah bisnis independen yang dikelola secara individual,” kata mereka.

“Namun, jelas bahwa pandemi dan lingkungan ekonomi semakin mengungkap kerapuhan dalam sistem profesional. Bersama-sama, kami bekerja keras untuk mengatasi masalah ini dan menciptakan liga yang berkelanjutan.

“Sementara pertumbuhan komersial akan menjadi penting, ada juga fokus utama pada pemantauan dan manajemen keuangan, serta meningkatkan tata kelola dan beberapa elemen dasar lainnya yang penting untuk menarik investasi masa depan dalam permainan klub.

“Rencana sudah ada untuk panel pemantauan keuangan di mana kami sedang melakukan tinjauan keuangan pihak ketiga dari semua klub dan akan bertujuan untuk mengumumkan ketua independen pada waktunya.

“Kesejahteraan pemain adalah prioritas mutlak bagi semua pemangku kepentingan rugby, dan pemain diwakili di Papan Permainan Profesional, Dewan RFU, dan komite kesejahteraan pemain.”

Pertama-tama kami perlu mempersempit lingkup tebakan melalui knowledge sgp menjadi sekecil mungkin. Menurut survei terbaru, knowledge sgp prize yang akurat dan lengkap mampu mempersempit tempat terkaan hingga dengan 70%. Artinya barangkali untuk menang bukanlah 1% ulang namun beralih menjadi 30%. Setelah itu anda bisa melakukan metode invest angka keluaran sgp. Cara berikut sangatlah mudah, pada dasarnya kamu hanya mesti memasang angka togel sgp sebanyak mungkin. Dengan melakukan lebih dari satu cara diatas maka takaran kemenangan kamu telah meningkat pesat. Akan namun anda selalu perlu pengalaman dan kecermatan didalam memproduksi knowledge keluaran sgp. Jika kamu sudah jadi biasa mempraktekkannya maka suatu kala kamu tentu sukses menebak pengeluaran uruguay bersama dengan benar.