Australian Open: Iga Swiatek dan Coco Gauff sama-sama tersingkir secara mengejutkan di Melbourne |  Berita Tenis
totosgp

Australian Open: Iga Swiatek dan Coco Gauff sama-sama tersingkir secara mengejutkan di Melbourne | Berita Tenis

Peringkat satu dunia Iga Swiatek tersingkir dari Australia Terbuka oleh juara Wimbledon Elena Rybakina, sementara Coco Gauff menderita kekalahan dari kebangkitan Jelena Ostapenko.

Rybakina menghasilkan penampilan panggung besar di Rod Laver Arena, menang 6-4 6-4 untuk mengatur pertemuan melawan mantan juara Prancis Terbuka Jelena Ostapenko, yang melaju ke kemenangan 7-5 6-3 atas unggulan ketujuh Coco Gauff .

Pastinya dua minggu terakhir ini cukup sulit bagi saya, kata Swiatek.

“Jadi saya merasa hari ini bahwa saya tidak memiliki banyak hal untuk diambil dari diri saya sendiri untuk bertarung lebih banyak lagi. Saya merasa seperti mengambil langkah mundur dalam hal bagaimana saya mendekati turnamen ini, dan saya mungkin menginginkannya sedikit terlalu keras. Jadi saya akan mencoba untuk bersantai sedikit lagi.

“Saya merasakan tekanan, dan saya merasa bahwa saya tidak ingin kalah daripada ingin menang. Jadi, menurut saya, itulah dasar yang harus saya fokuskan dalam beberapa minggu ke depan.”

Rybakina hanya kehilangan enam poin pada servis pertamanya selama pertandingan dan bangkit dari ketertinggalan 3-0 melawan Swiatek yang frustrasi.

Petenis Rusia yang berubah menjadi Kazakh itu berkata: “Itu adalah pertandingan yang sangat sulit. Saya sangat menghormati Iga. Dia adalah pemain muda dan saya pikir dia bermain sangat baik. Hari ini saya pikir saya melakukan servis dengan baik. Pada saat-saat penting saya bermain sangat baik jadi itu membuat perbedaan.”

Meskipun ini merupakan kejutan besar, Swiatek tidak begitu dominan di lapangan keras seperti di lapangan tanah liat dan, meskipun dia telah berbicara di sini tentang tidak mengharapkan dirinya untuk memenangkan setiap pertandingan, jelas bahwa pemain Polandia itu merasa sulit untuk meredam ekspektasi tersebut.

Ini adalah pertemuan antara dua juara Grand Slam putri aktif saat ini, dan Rybakina melakukan awal yang sempurna dengan mematahkan servis pemenang Prancis dan AS Terbuka Swiatek dari 40-0.

Terbuka lebar di Melbourne?

Dengan Elena Rybakina mengalahkan unggulan pertama Iga Swiatek, Australia Terbuka tahun ini akan menjadi turnamen Grand Slam pertama di Era Terbuka di mana unggulan kedua di undian tunggal putra dan putri telah kalah sebelum perempat final.

Swiatek, yang telah menerima peringatan sebelum start karena terlalu lama untuk siap bermain, mundur menjadi 2-2 tetapi pukulan Rybakina yang lebih datar membuahkan hasil pada hari yang hangat dan cerah di Melbourne dan dia maju lagi untuk memimpin. 4-3 dan merebut set pembuka.

Petenis Polandia itu tampaknya akan bangkit kembali ketika dia mematahkan servis Rybakina pada game kedua set kedua tetapi kembali menjadi unggulan ke-22.

Swiatek tidak pernah terlihat nyaman dan dia tidak mampu menahan tekanan pada game kesembilan, dengan Rybakina mematahkan servis dan kemudian melakukan servis untuk mencapai perempat final di Melbourne Park untuk pertama kalinya.

“Biasanya ketika saya kembali dari keterpurukan, saya bisa mempertahankan momentum itu,” kata Swiatek. “Hari ini saya kalah. Yang pasti dia memaksanya juga, jadi selamat untuknya.

“Saya pikir itu akan memotivasi saya, dan saya cukup yakin bahwa saya akan memainkan turnamen berikutnya dengan sesuatu untuk difokuskan, sesuatu untuk dikerjakan, dan saya pikir saya akan maju. Jadi Saya pikir tidak apa-apa.”

Ostapenko mengejutkan Gauff yang menangis

Australian Open: Iga Swiatek dan Coco Gauff sama-sama tersingkir secara mengejutkan di Melbourne |  Berita Tenis
Gambar:
Rybakina akan melawan Jelena Ostapenko yang bangkit kembali, yang memperkuat unggulan ketujuh Coco Gauff

Pemenang mengejutkan Prancis Terbuka pada 2017 dalam usia 20 tahun, Ostapenko telah berjuang dalam beberapa tahun terakhir tetapi musim lalu melihatnya naik kembali peringkat dan dia lolos ke tahap grand slam ini untuk pertama kalinya sejak mencapai semifinal Wimbledon. pada tahun 2018.

Ostapenko hanya memiliki terlalu banyak kekuatan untuk Gauff, yang merupakan salah satu bek terbaik dalam tur tetapi tidak dapat melakukan servis pertamanya sesering yang dia butuhkan dan membayar harganya.

Orang Latvia itu membuat penonton tertawa dengan jawabannya atas pertanyaan apakah dia memercayai sistem panggilan telepon otomatis yang digunakan di Melbourne Park.

“Sejujurnya? Tidak,” kata Ostapenko. “Maksud saya jujur, sistem elektronik langsung ini, terkadang terasa seperti membuat kesalahan. Saya melihat tim saya karena terkadang saya tahu saya salah, tetapi saya merasa beberapa bola cukup dekat.”

Itu adalah kekalahan pertama musim ini bagi petenis berusia 18 tahun itu setelah gelarnya di Auckland dan Gauff, yang masih bermain di nomor ganda, menitikkan air mata kekecewaan dalam konferensi persnya.

“Saya pikir itu karena saya bekerja sangat keras, dan saya merasa sangat baik datang ke turnamen, dan saya masih merasa baik,” katanya. “Saya merasa sudah banyak berkembang. Tapi, ketika Anda memainkan pemain seperti dia dan dia bermain sangat baik, sepertinya tidak ada yang bisa Anda lakukan.”

Pertama-tama kita kudu mempersempit lingkup tebakan melalui knowledge sgp jadi sekecil mungkin. Menurut survei terbaru, knowledge sgp prize yang akurat dan lengkap bisa mempersempit tempat terkaan hingga bersama dengan 70%. Artinya mungkin untuk menang bukanlah 1% kembali tapi beralih jadi 30%. Setelah itu anda mampu lakukan metode invest angka keluaran sgp. Cara tersebut sangatlah mudah, terhadap dasarnya kamu cuma harus memasang angka togel sgp sebanyak mungkin. Dengan jalankan beberapa cara diatas maka takaran kemenangan kamu telah meningkat pesat. Akan tapi anda tetap membutuhkan pengalaman dan ketelitian dalam memproduksi data keluaran sgp. Jika anda udah terbiasa mempraktekkannya maka suatu kala anda tentu sukses menebak keluaran hk hari ini 2022 dengan benar.