Badan Penyelidik merekomendasikan untuk mempekerjakan kembali petugas IBA yang dipecat karena tuduhan pelecehan
Pakistan

Badan Penyelidik merekomendasikan untuk mempekerjakan kembali petugas IBA yang dipecat karena tuduhan pelecehan

Institut Administrasi Bisnis (IBA).  File foto
Institut Administrasi Bisnis (IBA). File foto
  • Direktur SDM IBA mengatakan dia ditargetkan secara tidak adil oleh petinggi institut.
  • Badan pemerintah Sindh menemukan penyelidikan internal IBA dilakukan tanpa proses hukum.
  • Panitia mengatakan direktur SDM IBA dibayar penuh selama masa skorsing karena skorsingnya tidak sesuai aturan.

KARACHI: Sebuah komite penyelidikan yang dibentuk untuk mendengarkan banding dari seorang karyawan Institute of Business Administration (IBA), yang dipecat karena tuduhan pelecehan dan pelanggaran, telah merekomendasikan pemulihannya.

Menurut laporan diBerita, Direktur Sumber Daya Manusia IBA Mashooque Ali Bhatti telah mengajukan banding pada 18 September dengan Universitas dan Departemen Dewan Sindh setelah dewan beranggotakan tiga orang dibentuk untuk menyelidiki klaimnya.

Direktur SDM IBA telah mengklaim bahwa dia menjadi sasaran petinggi institut yang membentuk komite penyelidikan untuk menyelidiki tuduhan pelecehan tetapi ketika komite itu membebaskannya, komite lain dibentuk oleh petinggi yang merekomendasikan pemecatannya.

Begum Nusrat Bhutto Women University Sukkur Pj Wakil Rektor (VC) Prof Dr Samreen Hussain menjadi panitia pelaksana. Anggota lainnya termasuk VC Universitas Pertanian Sindh Prof Dr Fateh Muhammad Marri dan Asisten Profesor IBA Dr Huma Naz Baqai.

Dalam laporannya, komite menyatakan bahwa Bhatti tidak bersalah atas tuduhan apapun yang ditujukan kepadanya dan institut telah memecatnya tanpa mengikuti aturan dan peraturan yang tepat.

Temuan

Setelah menyelesaikan penyelidikan, termasuk meninjau dokumen dan laporan yang relevan, dan mewawancarai pemohon banding dan pejabat IBA, komite tiga anggota, dalam laporannya, menyatakan bahwa penyelidikan internal yang diprakarsai oleh IBA terhadap pemohon tidak mengikuti protokol, dan proses mereka tidak sesuai dengan IBA Act.

Komite mengamati anomali dalam pemberitahuan yang dikeluarkan oleh IBA untuk konstitusi komite penyelidikan internal untuk menyelidiki tuduhan pelanggaran terhadap Bhatti.

Notifikasi pertama yang diberikan kepada komite beranggotakan tiga orang itu dikeluarkan pada 4 Agustus. Namun, ada kata ‘revisi’, yang jelas-jelas berarti ada notifikasi lain sebelum itu, yang tidak diberikan kepada komite.

Komite juga mengamati bahwa proses penyelidikan internal tidak sesuai dengan Undang-Undang dan protokol IBA. Ketika komite meminta manajemen IBA untuk memberikan salinan kebijakan SDM, diberikan dokumen berjudul ‘Penanganan Keluhan dan Mengelola Pelanggaran Kode Etik’, yang tidak cukup komprehensif untuk mencakup kasus instan atau telah diterapkan pada kasus tersebut. . Juga dokumen kebijakan tidak disetujui oleh Dewan Gubernur IBA, tulis laporan itu.

Panitia juga mencatat bahwa selama proses pemecatan, direktur SDM IBA tidak diberikan kesempatan yang adil untuk pembelaannya, yang merupakan persyaratan dasar keadilan.

“Keputusan [dismissal of Bhatti] dibuat dengan tergesa-gesa tanpa mendapatkan persetujuan dan mengikuti protokol. Keputusan pemecatan dari dewan tidak bulat,” tulis laporan itu.

Panitia menyatakan bahwa tim pimpinan kantor kepaniteraan bertugas melakukan penyelidikan internal, yang merupakan badan non-undang-undang yang dibentuk secara internal melalui arahan direktur eksekutif IBA.

Juga dinyatakan dalam laporan bahwa bahkan jika pemohon banding telah melakukan pelanggaran, itu akan menjadi pelanggaran pertama kali dan daftar tindakan disipliner yang disarankan, yang dapat diambil sesuai aturan IBA, termasuk peringatan lisan, peringatan tertulis. , pemindahan ke posisi lain, penurunan pangkat, dan pemotongan kenaikan pangkat atau kenaikan pangkat.

‘Diberhentikan tanpa proses hukum’

Komite merekomendasikan agar Bhatti diangkat kembali karena dia tidak diberhentikan melalui prosedur yang benar dan tidak menyatakan dia bersalah atas tuduhan apa pun yang ditujukan kepadanya.

Ia menambahkan bahwa direktur SDM IBA dibayar penuh selama masa penangguhan karena penangguhannya tidak sesuai dengan aturan yang berlaku.

Laporan tersebut, bagaimanapun, membaca bahwa tampaknya Bhatti telah mendorong siswa untuk menyampaikan keprihatinan mereka, yang seharusnya tidak dilakukannya sebagai pejabat senior di departemen SDM.

Pesan WhatsApp pribadi digunakan sebagai bukti untuk melawannya; namun, mereka tidak dapat melakukan pelanggaran besar apa pun dan dia dapat diberi peringatan untuk menghindari interaksi seperti itu dengan siswa dalam kapasitas pribadinya di masa mendatang.

Posted By : keluaran hk hari ini tercepat