Bilawal mengejek pemerintah karena memilih keluar dari sesi parlemen gabungan
Pakistan

Bilawal mengejek pemerintah karena memilih keluar dari sesi parlemen gabungan

Tangkapan layar video dari makan malam yang diselenggarakan oleh makan malam/Twitter
Tangkapan layar video dari makan malam yang diselenggarakan oleh makan malam/Twitter
  • Bilawal mengatakan pemerintah memilih keluar dari sidang gabungan Parlemen karena telah “meramalkan kekalahannya”.
  • Mengatakan “menunda sidang juga merupakan aib bagi presiden.”
  • Dikatakan hitungan mundur hingga akhir masa jabatan PTI telah dimulai.

Ketua PPP Bilawal Bhutto-Zardari mengatakan pada hari Rabu bahwa pemerintah memilih keluar dari sidang gabungan Parlemen karena telah “meramalkan kekalahannya”.

Melalui Twitter, Bilawal mengatakan “Kaptaan bhag gaya” (kapten melarikan diri), saat ia membagikan pemberitahuan Presiden Arif Alvi untuk penundaan sidang.

“Satu lagi kemenangan bagi oposisi United di Parlemen hari ini. Pemerintah lari dari sidang gabungan ketika mereka melihat mereka akan dikalahkan lagi. Kaptaan Bagh[sic] gaya.”

Sebelumnya, saat berpidato di hadapan MNA pada jamuan makan malam yang diselenggarakan di aula perjamuan Senat, Bilawal mengatakan bahwa pemerintah harus menunda sidang gabungan Parlemen karena upaya Oposisi.

“Akibat kontak oposisi dengan sekutu pemerintah, pemerintah harus mundur dan membatalkan sidang gabungan. [leader of the Opposition] Shahbaz Sharif yang mengumpulkan partai-partai Oposisi,” kata Bilawal.

Dia mengatakan bahwa Presiden Pakistan telah mengeluarkan pemberitahuan untuk sidang gabungan Parlemen tetapi pemerintah mencabut pemberitahuan tersebut dengan mengumumkan untuk menunda sidang.

“Menunda sidang juga merupakan aib bagi presiden”, katanya.

Sebelumnya hari ini, pemerintah menunda sidang gabungan DPR yang dijadwalkan besok (Kamis).

Sebuah pertemuan Kabinet Federal pada hari Selasa telah menyerukan sesi pada hari Kamis pukul 11 ​​malam untuk meloloskan RUU Ordonansi Biro Akuntabilitas Nasional (Amandemen) dan RUU reformasi pemilu di antara item undang-undang lainnya.

Belakangan, Presiden Alvi mengeluarkan pemberitahuan resmi penundaan sidang gabungan tersebut.

Bilawal mengatakan bahwa Oposisi telah memutuskan untuk memastikan jumlah mereka untuk menentang RUU Ordonansi Biro Akuntabilitas Nasional (Amandemen) dan RUU reformasi pemilu yang diusulkan oleh pemerintah.

Dia mengatakan bahwa tata cara NAB yang disajikan satu demi satu didasarkan pada “niat mala fide.”

“Oposisi telah memutuskan untuk berkonsultasi dengan partai-partai yang bersekutu dengan pemerintah mengenai mesin pemungutan suara elektronik dan reformasi pemilihan sepihak,” kata Bilawal.

Dia mengatakan bahwa mereka [Opposition] tidak meminta sekutu pemerintah untuk mendukung mereka dalam mosi tidak percaya terhadap perdana menteri sekarang.

“Sebaliknya, kita hanya berbicara tentang metode dan tawaran pemerintah yang tidak demokratis untuk membuat komisi pemilihan menjadi kontroversial.”

Bilawal lebih lanjut mengatakan bahwa hitungan mundur untuk akhir masa jabatan PTI telah dimulai, menambahkan “sekarang saatnya bagi PM Imran Khan untuk menjadi seikat saraf”.

Dia mengatakan bahwa dia masih teguh pada idenya untuk menggerakkan mosi tidak percaya terhadap PM Imran Khan dan Ketua Menteri Punjab Usman Buzdar tetapi mereka harus melakukan upaya untuk itu secara terpisah.

Bulan lalu, Bilawal telah mengatakan bahwa dia akan meminta partai politik lain untuk mempertimbangkan memindahkan mosi tidak percaya terhadap pemerintah PTI di Punjab dan Pusat di Majelis Nasional dan Punjab, masing-masing.

“Pemerintah petahana tidak akan dapat bertahan jika mosi tidak percaya diajukan di majelis,” kata ketua PPP itu.

Sementara itu, Shahbaz—saat berbicara kepada media setelah makan malam—mengatakan bahwa sekutu pemerintah menolak untuk mendukungnya terkait masalah Ordonansi NAB dan RUU reformasi pemilu.

“Pemerintah menunda sidang gabungan karena penolakan sekutunya untuk mendukungnya,” katanya.

Posted By : keluaran hk hari ini tercepat