Inflasi konsumen tahunan AS mencatat kenaikan terbesar sejak 1981
World

Inflasi konsumen tahunan AS mencatat kenaikan terbesar sejak 1981

Inflasi konsumen tahunan AS mencatat kenaikan terbesar sejak 1981
Pembeli berbelanja di sebuah toko di New Jersey, Amerika Serikat. Foto— Reuters
  • Indeks harga konsumen melonjak 1,3% di bulan Juni.
  • Harga gas alam naik 8,2%, terbesar sejak Oktober 2005.
  • Harga pangan tahunan naik dengan kecepatan tercepat mereka.

WASHINGTON: Harga konsumen tahunan AS melonjak 9,1% pada bulan Juni, kenaikan terbesar dalam lebih dari empat dekade, membuat orang Amerika menggali lebih dalam untuk membayar bensin, makanan, perawatan kesehatan dan sewa, dan Federal Reserve pasti akan menaikkan suku bunga sebanyak 75 kali. basis poin di akhir bulan.

Kenaikan yang lebih besar dari perkiraan dalam indeks harga konsumen tahun-ke-tahun yang dilaporkan oleh Departemen Tenaga Kerja pada hari Rabu juga mencerminkan harga yang lebih tinggi untuk berbagai barang dan jasa lainnya, termasuk kendaraan bermotor, pakaian jadi dan perabot rumah tangga. CPI meningkat paling tinggi dalam hampir 17 tahun setiap bulan.

Data inflasi mengikuti pertumbuhan pekerjaan yang lebih kuat dari perkiraan pada bulan Juni dan menunjukkan bahwa sikap kebijakan moneter agresif bank sentral AS sejauh ini hanya membuat sedikit kemajuan dalam mendinginkan permintaan dan menurunkan inflasi ke target 2%. Dengan harga sewa yang melonjak paling tinggi dalam 36 tahun, inflasi bisa mengakar.

Meskipun merupakan masalah global, inflasi yang sangat tinggi merupakan risiko politik bagi Presiden AS Joe Biden dan Partai Demokratnya menuju pemilihan kongres pada bulan November.

“Terlepas dari niat terbaik The Fed, ekonomi tampaknya bergerak ke rezim inflasi yang lebih tinggi,” kata Christopher Rupkey, kepala ekonom di FWDBONDS di New York. “The Fed bahkan lebih jauh di belakang kurva setelah laporan mendesis hari ini.”

Indeks harga konsumen naik 1,3% bulan lalu, kenaikan bulanan terbesar sejak September 2005, setelah naik 1,0% di bulan Mei. Lonjakan 7,5% dalam harga energi menyumbang hampir setengah dari kenaikan CPI. Harga bensin melonjak 11,2% setelah rebound sebesar 4,1% pada Mei. Harga di SPBU sejak itu turun jauh dari rekor tertinggi Juni.

Harga gas alam naik 8,2%, terbesar sejak Oktober 2005. Biaya makanan yang dikonsumsi di rumah naik 1,0%, mencatat kenaikan bulanan keenam berturut-turut setidaknya 1,0%.

Dalam 12 bulan hingga Juni, CPI melonjak 9,1%. Itu adalah kenaikan terbesar sejak November 1981 dan mengikuti kenaikan 8,6% pada Mei. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan CPI akan naik 1,1% dan mempercepat 8,8% tahun-ke-tahun.

Harga konsumen melonjak, didorong oleh rantai pasokan global yang kacau dan stimulus fiskal besar-besaran dari pemerintah di awal pandemi COVID-19.

Perang yang sedang berlangsung di Ukraina, yang telah menyebabkan lonjakan harga pangan dan bahan bakar global, telah memperburuk situasi.

Presiden Biden berusaha untuk menarik beberapa kenyamanan dari penurunan harga bensin dari Juni, ketika mereka rata-rata di atas $5 per galon, menurut data dari kelompok advokasi pengendara AAA. Mereka rata-rata $ 4,631 per galon pada hari Rabu, yang dapat mengurangi beberapa tekanan pada konsumen.

“Penghematan itu memberikan ruang bernapas yang penting bagi keluarga Amerika,” kata Biden dalam sebuah pernyataan. “Dan, komoditas lain seperti gandum telah turun tajam sejak laporan ini.”

Harga pangan tahunan naik dengan laju tercepat sejak Februari 1981, dengan harga energi mencatat lonjakan terbesar dalam lebih dari 42 tahun.

Pasar keuangan sangat mengharapkan Fed untuk menaikkan suku bunga kebijakan sebesar 75 basis poin pada pertemuan 26-27 Juli. Peningkatan persentase poin penuh belum dikesampingkan dan perhatian sekarang beralih ke survei ekspektasi inflasi konsumen Universitas Michigan pada hari Jumat.

Bank of Canada terkejut dengan menaikkan suku bunga kebijakannya sebesar 100 basis poin pada hari Rabu, peningkatan yang sangat besar yang terakhir terlihat pada tahun 1998.

The Fed telah menaikkan suku bunga overnight sebesar 150 basis poin sejak Maret.

Saham AS beragam. Dolar jatuh terhadap sekeranjang mata uang. Harga Treasury AS naik.

Ekonomi menciptakan 372.000 pekerjaan pada bulan Juni, dengan ukuran pengangguran yang lebih luas mencapai rekor terendah.

Ada harapan bahwa pergeseran pengeluaran dari barang ke jasa akan membantu mendinginkan inflasi. Tetapi pasar tenaga kerja yang sangat ketat meningkatkan upah, menambah harga layanan yang lebih tinggi.

Tekanan inflasi yang mendasari mendesis bulan lalu. Tidak termasuk komponen makanan dan energi yang mudah menguap, CPI naik 0,7% di bulan Juni setelah naik 0,6% di bulan Mei. Apa yang disebut CPI inti terangkat oleh biaya sewa, yang melonjak 0,8%, kenaikan bulanan terbesar sejak April 1986.

Sewa adalah salah satu kategori inflasi terbesar dan paling lengket, yang meningkatkan risiko The Fed mempertahankan kenaikan suku bunga agresif ke paruh kedua tahun ini.

“Masih ada beberapa mil untuk dilalui sebelum kembali ke sesuatu yang menyerupai stabilitas harga,” kata Sarah House, ekonom senior di Wells Fargo di Charlotte, North Carolina.

Harga kendaraan baru mempertahankan tren kenaikannya seperti halnya untuk mobil bekas dan truk. Biaya perawatan dan perbaikan kendaraan bermotor melonjak 2,0%, terbesar sejak September 1974. Biaya perawatan kesehatan naik 0,7%, dengan rekor kenaikan biaya layanan gigi.

Harga pakaian meningkat 0,8%, meskipun pengecer seperti Walmart (WMT.N) dan Target (TGT.N) melaporkan kelebihan persediaan yang memerlukan diskon. Tapi harga hotel, sewa mobil dan tiket pesawat turun. Namun, harga barang inti naik kuat 0,8%, sementara jasa naik 0,7%.

CPI inti meningkat 5,9% dalam 12 bulan hingga Juni. Itu mengikuti kenaikan 6,0% dalam 12 bulan hingga Mei dan menandai perlambatan bulan ketiga berturut-turut.

Inflasi yang tinggi mengikis kenaikan upah, yang bersama dengan kenaikan biaya pinjaman dapat menghambat pengeluaran konsumen, membuat para ekonom memperkirakan resesi ringan pada pergantian tahun. Penghasilan mingguan rata-rata yang disesuaikan dengan inflasi turun 1,0% di bulan Juni.

Togel singapore dan togel hongkong sudah pasti udah tidak asing ulang untuk anda penikmati togel hari ini. Pasalnya togel singapore dan togel hongkong sudah berdiri sejak tahun 1990 dan berlangsung sampai sekarang. Dulunya permainan menebak angka ini hanya bisa kami jumpai di negara pengembang seperti singapura dan hongkong. Namun berjalannya sementara sebabkan Data Pengeluaran SGP jadi industri perjudian online terbesar di Asia lebih-lebih Indonesia.

Di negara kita sendiri pasaran togel singapore dan togel hongkong sukses menduduki peringkat ke satu dan ke dua sebagai pasaran togel online terfavorit dan fair play. Hal ini tidak mengherankan, mengingat no hk telah sukses meraih verified dari lembaga World Lottery Association (WLA). Hal ini menandahkan bahwa pasara togel hongkong dan togel singapore sangat safe untuk di jadikan sebagai lapak bermain togel online tiap-tiap harinya.

Di era teknologi canggih, kini permainan totobet sidney sanggup kita mainkan secara gampang. Karena disini para member lumayan mempunyai ponsel yang dapat dukungan jaringan internet bagus untuk sanggup terhubung bersama web site togel online terpercaya yang kini tersebar luas di pencarian google. Dengan bermodalkan ponsel dan jaringan internet bagus tentunya kini para member sanggup bersama mudah membeli angka taruhan togel singapore dan togel hongkong.