Krisis tepung lain membayangi di Punjab
Business

Krisis tepung lain membayangi di Punjab

Foto: File
Foto: File
  • Krisis tepung terigu lainnya akan segera terjadi di Punjab.
  • Pemilik pabrik tepung menutup pabrik karena kenaikan biaya sewa karena pengadaan gandum pemerintah dari kabupaten lain.
  • Pakar pertanian percaya bahwa tidak mungkin mengatasi krisis tepung di dalam negeri tanpa meningkatkan luas lahan dan mensubsidi petani.

FAISALABAD: Krisis tepung terigu lainnya akan segera terjadi di Punjab karena departemen pangan di sebagian besar kabupaten di provinsi tersebut telah kehabisan stok komoditas dan hasil panen baru masih empat sampai lima bulan lagi.

Selain pengurangan pasokan gandum ke pabrik tepung oleh pemerintah dan pengurangan biaya penggilingan, pemilik pabrik tepung telah menutup pabrik mereka tanpa batas waktu karena kenaikan biaya sewa karena pengadaan gandum pemerintah dari negara lain. distrik, Berita dilaporkan.

Perlu dicatat bahwa rata-rata produksi gandum di Pakistan telah dibatasi pada 30-33 maund per acre selama tiga dekade terakhir, sementara di India dan negara-negara lain, tingkat ini lebih dari 60-70 maund per acre.

Pakar pertanian percaya bahwa tidak mungkin mengatasi krisis tepung di negara ini tanpa meningkatkan luas lahan dan mensubsidi petani.

Selain itu, jika pemerintah menginginkan kesejahteraan petani dan rakyat jelata, departemen pangan harus dihapuskan dan badan pengatur harus dibentuk untuk memungkinkan pabrik tepung membeli dan menyimpan gandum langsung dari petani, publikasi tersebut melaporkan . Dengan begitu, korupsi miliaran rupiah setiap tahun yang mengatasnamakan pengadaan gandum bisa diberantas.

Dapat diingat bahwa pemerintah Punjab meminjam Rs200-250 miliar per tahun dari bank komersial untuk pembelian gandum, di mana orang harus menanggung beban membayar bunga. Selain itu, Rs30-40 miliar dibayarkan secara terpisah dalam bentuk subsidi.

Selain itu, ada korupsi dalam pengadaan karung dan biaya lain yang dikeluarkan oleh Departemen Pangan untuk penyimpanan gandum. Dalam hal ini, Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa, Bank Dunia dan Bank Pembangunan Asia telah mengusulkan kepada pemerintah selama bertahun-tahun agar Komite Pangan dan Pasar dihapuskan karena mereka membebani keuangan nasional.

Oleh karena itu, seperti negara-negara lain di dunia, pemerintah di Pakistan harus membeli dua hingga tiga juta ton gandum sesuai kebutuhan strategis dan membiarkan sisa produksi dibeli langsung dari pabrik tepung. Dalam hal ini, pinjaman harus diberikan kepada pabrik tepung dengan tingkat bunga rendah sehingga mereka dapat membangun gudang untuk penyimpanan gandum yang dibeli.

SBP telah menyarankan kepada pemerintah bahwa bank komersial dapat memberikan pinjaman dengan tingkat bunga 6% kepada pabrik tepung untuk membuat pusat penyimpanan gandum.

Chaudhry Shafiq Anjum, presiden Asosiasi Pabrik Tepung Faisalabad, mengatakan bahwa dengan mengizinkan pabrik tepung untuk membeli gandum langsung dari petani, pemerintah dapat menghemat Rs300 miliar per tahun. Dia mengatakan bahwa bahkan catatan gandum yang dibeli oleh pabrik tepung berada di bawah kendali pemerintah. Menurut Chaudhry Shafiq, 60% pabrik tepung terigu di Tanah Air sudah tutup karena inkonsistensi kebijakan pemerintah. Dia mengatakan jika pemerintah mengizinkan pabrik tepung untuk membeli gandum dari pasar terbuka, petani bisa mendapatkan harga bagus untuk hasil panen mereka.

Selain itu, pabrik tepung dapat memperoleh devisa dengan membeli gandum murah dari negara tetangga Rusia dan mengekspornya ke Afghanistan, Bangladesh, Iran, Sri Lanka, Nepal, Maladewa, dan Timur Tengah karena negara-negara tersebut tidak memproduksi gandum.

Shafiq mengatakan gandum Pakistan dianggap yang terbaik di dunia dan jika pemerintah memperhatikan, ada begitu banyak pabrik tepung di Pakistan sehingga tepung dapat diekspor ke seluruh Asia, termasuk ke China. Dia mengatakan alasan krisis saat ini adalah bahwa Departemen Pangan tidak menyediakan gandum dalam jumlah yang cukup untuk pabrik tepung dan saat ini tidak ada pabrik tepung yang beroperasi lebih dari beberapa jam sehari. Dikatakannya, dengan menerapkan sistem kuota tadi, 14 karung gandum per tubuh yang diberikan kepada masing-masing pabrik tepung terigu telah dikurangi menjadi 12 karung per tubuh. Demikian pula, biaya penggilingan telah dikurangi dari Rs6 per kg menjadi Rs4, meskipun biaya penggilingan telah naik menjadi Rs8. Demikian pula, rasio perontokan gandum sebelumnya adalah 60:40 yang telah diubah menjadi 65:35.

Selain itu, karena menipisnya stok gandum di Faisalabad, pabrik tepung terpaksa mengambil gandum dari gudang Jhang dan Toba Tek Singh karena harga sewa per karung meningkat dari Rs35 menjadi Rs135. Dia mengatakan bahwa dalam pembicaraan yang diadakan dua bulan lalu, pemerintah telah berjanji untuk menyelesaikan masalah ini tetapi sejauh ini tidak ada kemajuan. Dia mengatakan jika pemerintah tidak merespon positif dalam satu minggu ke depan, semua pabrik tepung di Punjab akan ditutup tanpa batas waktu dan akan ada protes.

Posted By : tgl hk