Lebih dari 1,7 juta orang Ukraina telah melarikan diri ke Eropa Tengah, kata PBB
World

Lebih dari 1,7 juta orang Ukraina telah melarikan diri ke Eropa Tengah, kata PBB

Seorang wanita mencium bayinya setelah melarikan diri dari Ukraina ke Rumania, menyusul invasi Rusia ke Ukraina, di perbatasan di Siret, Rumania, 7 Maret 2022. — Reuters
Seorang wanita mencium bayinya setelah melarikan diri dari Ukraina ke Rumania, menyusul invasi Rusia ke Ukraina, di perbatasan di Siret, Rumania, 7 Maret 2022. — Reuters
  • Polandia telah menerima lebih dari 1 juta pengungsi sejak 24 Februari.
  • Uni Eropa bisa melihat kedatangan 5 juta pengungsi Ukraina, kata Borrell.
  • Kota perbatasan Polandia bersiap menerima 150 anak yatim.

PRZEMYSL, Polandia/SIRET, Rumania: Lebih dari 1,7 juta orang Ukraina yang melarikan diri dari invasi Rusia sejauh ini telah menyeberang ke Eropa Tengah, kata badan pengungsi Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Senin, ketika ribuan lainnya mengalir melintasi perbatasan.

Polandia – yang memiliki komunitas Ukraina terbesar di Eropa Tengah – telah menerima lebih dari 1 juta pengungsi Ukraina sejak konflik dimulai pada 24 Februari, dengan tonggak sejarah berlalu pada Minggu malam.

“Ini adalah sejuta tragedi manusia, satu juta orang diusir dari rumah mereka karena perang,” tulis dinas penjaga perbatasan Polandia di Twitter pada Minggu malam.

Sebanyak 1.735.068 warga sipil – kebanyakan perempuan dan anak-anak, karena laki-laki tinggal di rumah untuk berperang – sejauh ini telah melintasi perbatasan ke Eropa Tengah, kata UNHCR.

Uni Eropa dapat melihat sebanyak 5 juta pengungsi Ukraina jika pemboman Rusia atas Ukraina berlanjut, kata diplomat tinggi Uni Eropa, Josep Borrell. Rusia menyebut tindakannya di Ukraina sebagai “operasi khusus”.

Beberapa orang Ukraina telah melewati Eropa Tengah, menuju ke barat. Di Brussel, mahasiswa Katerina Debera mengatakan dia berharap dia bisa membangun kehidupan normal di Belgia.

“Saya hanya ingin hidup dalam damai dan kebebasan. Dan saya berharap di sini hal itu mungkin terjadi,” kata pria berusia 20 tahun dari Lviv itu kepada Reuters.

Makanan dan popok

Orang-orang Eropa Tengah, yang ingatannya akan dominasi Moskow setelah Perang Dunia Kedua semakin dalam, terus menunjukkan dukungan untuk tetangga timur mereka.

Di stasiun kereta Przemysl, kota besar Polandia terdekat dengan perbatasan tersibuknya dengan Ukraina, sekitar 150 anak Ukraina dari panti asuhan di wilayah Kyiv tiba dengan kereta api dari Lviv.

Saat menunggu untuk turun, mereka berkumpul di jendela kereta dan mengintip ke luar: beberapa tersenyum, yang lain memberikan ciuman atau melambai kepada para sukarelawan dengan jaket reflektif kuning di peron. Seorang relawan datang untuk menghibur mereka.

Di kota yang sama, sebuah badan amal anak-anak telah menyiapkan gedung olahraga sekolah yang diubah untuk menyambut mereka.

“Kami memiliki makanan untuk mereka, akan ada banyak anak-anak yang sangat kecil sehingga kami harus mengganti popok, dll,” Przemek Macholak, 25, wakil kepala respon krisis di Happy Kids, sebuah organisasi non-pemerintah Polandia, mengatakan kepada Reuters.

“Kemudian mereka akan pergi ke bus lagi, mereka akan pergi ke Polandia, perjalanan 20 jam lagi,” katanya di aula, di mana ibu dan anak-anak beristirahat di dipan di aula utama dan sumbangan pakaian, makanan dan minuman berjajar. koridor di luar.

Happy Kids, yang telah membantu evakuasi sekitar 2.000 anak yatim sejauh ini, mengatakan mereka berusaha untuk tidak memisahkan anak-anak begitu mereka tiba di Polandia.

“Baru dua hari yang lalu kami mengangkut 700 anak,” kata Macholak. “Tidak mudah menemukan tempat untuk siapa pun, tetapi lebih sulit lagi untuk menemukan tempat untuk 700 anak di satu tempat yang sama.”

Pemerintah Polandia meloloskan rancangan undang-undang untuk menciptakan dana 8 miliar zloty ($ 1,75 miliar) untuk membantu pengungsi dari Ukraina.

“Itu akan membiayai pasokan dan penginapan yang paling mendesak tetapi juga akses ke pasar tenaga kerja, tunjangan sosial dan pendidikan,” kata Menteri Lukasz Schreiber kepada penyiar swasta Radio Plus sebelumnya pada hari Senin.

Sejauh ini upaya bantuan sebagian besar dipikul oleh organisasi non-pemerintah, sukarelawan dan pemerintah kota.

Di Rumania, di perbatasan Siret dengan Ukraina, para sukarelawan dengan jaket reflektif menyambut ibu-ibu Ukraina yang membawa ransel, mendorong kereta bayi atau menggendong balita saat mereka meninggalkan persimpangan, dengan angin bertiup dan salju turun.

Seorang wanita menyeka air mata saat dia berjalan.

Sementara itu, Ceko kini telah menyumbangkan 1,5 miliar crown ($62,8 juta) sejauh ini untuk bantuan Ukraina, jumlah terbesar yang pernah dikumpulkan untuk bantuan kemanusiaan di negara tersebut, TV Ceko dilaporkan.

Posted By : data keluaran hk