Madeleine Albright, mantan menteri luar negeri AS dan ikon feminis, meninggal pada usia 84 tahun
World

Madeleine Albright, mantan menteri luar negeri AS dan ikon feminis, meninggal pada usia 84 tahun

Mantan Menteri Luar Negeri AS Madeleine Albright berbicara sebelum wawancara di Washington, AS, pada 28 November 2016. — Reuters/File
Mantan Menteri Luar Negeri AS Madeleine Albright berbicara sebelum wawancara di Washington, AS, pada 28 November 2016. — Reuters/File
  • Madeleine Albright adalah menteri luar negeri wanita pertama.
  • Dia menjabat dalam peran itu 1997-2001.
  • Albright menggunakan pakaian dan perhiasan untuk mengirim tart, pesan politik.

WASHINGTON: Madeleine Albright, yang melarikan diri dari Nazi sebagai seorang anak di negara asalnya Cekoslowakia selama Perang Dunia Kedua kemudian naik menjadi menteri luar negeri wanita pertama AS dan, di tahun-tahun berikutnya, ikon feminis budaya pop, meninggal pada hari Rabu di usia 84.

Keluarganya mengumumkan kematiannya di Twitter dan mengatakan dia meninggal karena kanker. Para pemimpin, diplomat, dan akademisi mengingatnya sebagai perintis di panggung dunia.

Albright menjabat sebagai duta besar AS untuk PBB 1993-1997 dalam pemerintahan Presiden AS Bill Clinton. Dia kemudian menominasikannya untuk menjadi menteri luar negeri wanita pertama dan dia menjabat dalam peran itu dari 1997-2001.

“Madeleine Albright adalah kekuatan. Dia menentang konvensi dan melanggar batasan lagi dan lagi,” kata Presiden AS Joe Biden. Dia mengarahkan bendera AS dikibarkan setengah tiang di Gedung Putih dan gedung-gedung pemerintah, termasuk kedutaan, hingga 27 Maret.

Dia adalah seorang diplomat yang berbicara keras dalam pemerintahan yang ragu-ragu untuk melibatkan dirinya dalam dua krisis kebijakan luar negeri terbesar tahun 1990-an – genosida di Rwanda dan Bosnia-Herzegovina.

Dia pernah membuat marah seorang kepala Pentagon dengan bertanya mengapa militer mempertahankan lebih dari satu juta pria dan wanita di bawah senjata jika mereka tidak pernah menggunakannya.

Albright yang blak-blakan mengambil garis keras pada insiden tahun 1996 di mana jet tempur Kuba menjatuhkan dua pesawat tak bersenjata yang berbasis di AS, dengan mengatakan: “Ini bukan cojone, ini pengecut,” menggunakan bahasa Spanyol vulgar yang berarti “testis.”

Saat berada di Perserikatan Bangsa-Bangsa, di mana anggota Dewan Keamanan berdiri dalam keheningan pada hari Rabu untuk menghormati ingatannya, dia mendesak agar garis yang lebih keras terhadap orang-orang Serbia di Bosnia setelah pasukan militer Serbia-Bosnia mengepung ibu kota Sarajevo.

Selama masa jabatan pertama Clinton, banyak pakar kebijakan luar negeri terkemuka pemerintahannya tidak ingin terlibat karena mereka ingat dengan jelas bagaimana Amerika Serikat terjebak di Vietnam.

Pada tahun 1995, tentara Serbia Bosnia menyerbu tiga daerah kantong Muslim, Srebrenica, Gorazde dan Zepa, dan membantai lebih dari 8.000 orang.

Amerika Serikat menanggapi dengan bekerja sama dengan NATO dalam serangan udara yang memaksa diakhirinya perang tetapi hanya setelah perang berlangsung selama tiga tahun.

Pengalaman Albright sebagai pengungsi mendorongnya untuk mendorong Amerika Serikat menggunakan kekuatan adidayanya. Dia menginginkan “internasionalisme otot,” kata James O’Brien, penasihat senior Albright selama perang Bosnia.

Di awal pemerintahan Clinton, sementara dia tidak berhasil mengadvokasi tanggapan yang lebih cepat dan lebih kuat di Bosnia, Albright mendukung pengadilan kejahatan perang PBB yang akhirnya menempatkan arsitek perang itu, termasuk Presiden Serbia Slobodan Milosevic dan para pemimpin Serbia Bosnia, di penjara, O’ kata Brien.

Pelajaran menyakitkan yang dipetik di Rwanda dan Bosnia sangat bermanfaat bagi Amerika Serikat di Kosovo, ketika Washington melihat Serbia yang lebih kuat memulai program pembersihan etnis terhadap etnis Albania. NATO menanggapi dengan kampanye 11 minggu serangan udara pada tahun 1999 yang meluas ke Beograd.

Presiden Kosovo Vjosa Osmani mengatakan pada hari Rabu bahwa dia “sangat terkejut dengan kehilangan teman baik Kosovo,” menambahkan bahwa intervensi itu “memberi kami harapan ketika kami tidak memilikinya.”

Selama upaya untuk menekan Korea Utara untuk mengakhiri program senjata nuklirnya, yang akhirnya tidak berhasil, Albright melakukan perjalanan ke Pyongyang pada tahun 2000 untuk bertemu dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong-il, menjadi pejabat tertinggi AS yang mengunjungi negara rahasia yang dikelola Komunis di waktu.

Pahlawan wanita feminis

Setelah tahun-tahun Clinton dan 1990-an berakhir, Albright menjadi ikon bagi generasi wanita muda yang mencari inspirasi dalam pencarian mereka akan kesempatan dan rasa hormat di tempat kerja. Albright senang mengatakan: “Ada tempat khusus di neraka bagi wanita yang tidak saling membantu.”

Albright sangat kontras dengan pendahulunya dan rekan laki-lakinya dalam setelan seragam. Dia menggunakan pakaian dan perhiasan untuk mengirim tart, pesan politik. Salah satu favoritnya adalah bros ular, yang merujuk pada pemimpin Irak Saddam Hussein yang menyebutnya “ular yang tak tertandingi.”

Dia menulis sebuah buku tentang perhiasan tanda tangannya, salah satu dari beberapa buku terlaris, menjelaskan bahwa pin adalah alat diplomatik. Balon atau pin bunga akan menunjukkan dia merasa optimis, sementara kepiting atau kura-kura akan menunjukkan frustrasi.

Lahir Marie Jana Korbelova di Praha pada 15 Mei 1937, keluarganya melarikan diri pada tahun 1939 ke London ketika Jerman menduduki Cekoslowakia. Dia bersekolah di Swiss pada usia 10 dan mengadopsi nama Madeleine.

Dia dibesarkan sebagai seorang Katolik Roma tetapi setelah dia menjadi menteri luar negeri, Washington Post menggali dokumentasi yang menunjukkan bahwa keluarganya adalah orang Yahudi dan kerabatnya, termasuk tiga kakek-nenek, meninggal dalam Holocaust. Orang tuanya kemungkinan pindah ke Katolik dari Yudaisme untuk menghindari penganiayaan ketika Nazisme memperoleh kekuatan di Eropa, surat kabar itu melaporkan.

Setelah perang, keluarga tersebut meninggalkan London dan kembali ke Cekoslowakia, kemudian dalam pergolakan pengambilalihan komunis.

Ayahnya, seorang diplomat dan akademisi yang menentang komunisme, memindahkan keluarganya ke Amerika Serikat di mana dia mengajar studi internasional di Universitas Denver. Salah satu siswa favoritnya adalah Condoleezza Rice, yang akan menjadi menteri luar negeri wanita kedua pada tahun 2005 di bawah Presiden Republik George W Bush.

“Sungguh luar biasa bahwa profesor emigran Ceko ini telah melatih dua sekretaris negara,” kata Albright kepada Waktu New York pada tahun 2006.

Albright kuliah di Wellesley College di Massachusetts dan mendapat gelar doktor dari Universitas Columbia. Dia menjadi fasih atau dekat dengannya dalam enam bahasa termasuk Ceko, Prancis, Polandia dan Rusia serta Inggris.

Pada tahun 1959, dia menikah dengan pewaris surat kabar Joseph Medill Patterson Albright, yang dia temui saat bekerja di Denver Post, dan mereka memiliki tiga anak perempuan. Mereka bercerai pada tahun 1982.

Dia mengikuti ayahnya ke dunia akademis tetapi juga terlibat dalam politik Partai Demokrat. Albright bergabung dengan staf Senator Edmund Muskie, seorang Demokrat Maine, pada tahun 1976 dan dua tahun kemudian menjadi anggota staf Dewan Keamanan Nasional Presiden Jimmy Carter.

Sejak meninggalkan pemerintahan Clinton, dia telah menulis serangkaian buku. Satu, “Neraka dan Tujuan Lain,” diterbitkan pada April 2020. Lainnya termasuk otobiografinya, “Madam Secretary: A Memoir” (2003) dan “Read My Pins: Stories from a Diplomat’s Jewel Box” (2009).

Albright yang lugas membuat terobosan ke dalam budaya populer. Karakter bintang “Parks and Recreation” Amy Poehler memiliki foto Albright di kantornya.

Pada tahun 2005, serial televisi “Gilmore Girls” karakter Rory bermimpi bahwa Albright, mengenakan setelan merah dan pin elang, adalah ibunya.

Pada tahun 2018, dia dan rekan-rekan mantan sekretaris negara Colin Powell dan Hillary Clinton memberi pengarahan kepada sekretaris negara fiktif dalam “Madam Secretary,” sebuah drama TV di mana dia berbicara dengan penuh semangat tentang bahaya nasionalisme yang kejam.

Posted By : data keluaran hk