Mark Cavendish: Raider mengarahkan pisau ke wajah pengendara sepeda Olimpiade, kata pengadilan selama persidangan perampokan |  Berita Bersepeda
totosgp

Mark Cavendish: Raider mengarahkan pisau ke wajah pengendara sepeda Olimpiade, kata pengadilan selama persidangan perampokan | Berita Bersepeda

Mark Cavendish: Raider mengarahkan pisau ke wajah pengendara sepeda Olimpiade, kata pengadilan selama persidangan perampokan |  Berita Bersepeda

Mark Cavendish ditahan di bawah todongan pisau selama pembobolan di rumahnya, pengadilan mendengar

Pengendara sepeda Olimpiade Mark Cavendish menggambarkan di pengadilan bagaimana penyusup yang mengenakan balaclava menodongkan pisau ke wajahnya sebelum perampok mengambil dua jam tangan berharga miliknya dan istrinya.

Para perampok masuk ke rumah Cavendish saat dia sedang tidur di lantai atas bersama istrinya Peta pada 27 November 2021, menurut persidangan Chelmsford Crown Court.

Jaksa mengatakan mereka mencuri barang-barang termasuk dua jam tangan Richard Mille senilai £400.000 dan £300.000.

Romario Henry, 31, dari Bell Green, Lewisham, London tenggara dan Oludewa Okorosobo, 28 tahun, dari Flaxman Road, Camberwell, London selatan, keduanya menyangkal dua tuduhan perampokan.

Mereka dituduh merampok jam tangan, telepon, dan brankas Cavendish serta jam tangan, telepon, dan koper istrinya.

Cavendish, memberikan kesaksian di pengadilan, mengatakan dia terbangun karena suara-suara dan istrinya Peta Cavendish pergi untuk menyelidiki.

“Saya bangun untuk mengikutinya keluar (dari kamar tidur) dan ketika saya keluar dari kamar, dia mulai naik (tangga) lagi,” katanya, mengenakan jumper biru dan kemeja berkerah putih.

“Dia berteriak ‘masuk’.

“Ada sosok yang sangat dekat di belakangnya.”

Dia mengatakan dia telah mencoba menekan alarm panik tetapi tidak berhasil melakukannya dalam kegelapan, dan dia dilompati oleh penyusup yang mulai memukul kepalanya.

“Satu memegang saya dan yang lain mengeluarkan pisau dan hanya memegangnya di wajah saya,” kata Cavendish.

“Itu bukan pisau yang kamu miliki di dapur.

“Warnanya hitam dan ada lubang di dalamnya.

“Itu senjata.”

Sketsa artis pengadilan oleh Elizabeth Cook dari Peta Cavendish memberikan bukti, disaksikan oleh Hakim David Turner, di Chelmsford Crown Court

Sketsa artis pengadilan oleh Elizabeth Cook dari Peta Cavendish memberikan bukti, disaksikan oleh Hakim David Turner, di Chelmsford Crown Court

Peta Cavendish, memberikan kesaksian di pengadilan, mengatakan dia “mendengar suara yang membangunkan saya” di malam hari dan turun untuk menyelidiki, menambahkan dia “telanjang” pada saat itu.

“Ketika saya menuruni tangga beberapa langkah, saya dapat mendengar orang-orang berbicara tetapi hari masih gelap,” kata Nyonya Cavendish.

Dia berkata dia bisa melihat “sosok laki-laki di balaclava, dan mereka berlari menuju bagian bawah tangga”.

“Saya tahu ada antara tiga dan lima, saya tahu ada lebih dari beberapa tapi saya tidak bisa mengatakan dengan tepat berapa banyak. [people there were],” kata Nyonya Cavendish.

Ditanya oleh jaksa Edward Renvoize bagaimana perasaannya ketika dia melihat orang-orang di balaclava, dia mengatakan kepada juri: “Itu hanya mimpi terburuk semua orang.”

Dia bilang dia berlari menaiki tangga “secepat yang saya bisa dan saya berteriak sesuatu seperti ‘kembali’ atau ‘masuk’ ke Mark”.

Dia mengatakan salah satu penyusup “menyeret” Cavendish “dari kakinya dan mulai meninjunya”.

“Salah satu pria kemudian menguncinya,” katanya.

“Salah satu dari mereka menodongkan pisau hitam besar ke lehernya dan mereka berkata ‘di mana arlojinya’ dan ‘apakah Anda ingin saya menusuk Anda?’.”

Dia setuju dengan Tuan Renvoize bahwa itu adalah pisau bergaya Rambo.

“Mereka sangat spesifik tentang jam tangan,” katanya.

“Saya mencoba menjelaskan bahwa sebenarnya kami dibobol beberapa tahun sebelumnya, semuanya telah diambil.”

Nyonya Cavendish mengatakan suaminya menunjukkan kepada para penyusup di mana brankas itu berada.

“Pinnya pakai baterai, tidak ada apa-apanya, tidak dipakai jadi baterainya mati,” ujarnya.

“Itu menjadi lebih panik karena mereka tidak mendapatkan apa yang mereka inginkan.

“Mereka terus mengatakan ‘harus ada uang tunai, harus ada perhiasan.”

Dia mengatakan suaminya telah “keluar dari rumah sakit selama empat hari mungkin” pada saat itu setelah kecelakaan sepeda yang menyebabkan tiga tulang rusuk patah dan paru-paru kirinya sobek.

Dia mengatakan dia mengambil teleponnya, yang jatuh dari meja samping tempat tidur ke laci terbuka, tetapi ditemukan oleh salah satu penyusup.

“Pria di landasan yang tidak saya sadari berteriak ‘dia punya teleponnya, dia punya teleponnya’,” katanya.

“Salah satu orang berkata ‘berikan saya teleponnya, apakah Anda menelepon polisi’.”

Dia bilang dia melempar ponselnya ke ujung tempat tidur.

Dia mengatakan para penyusup mengambil jam tangan Richard Mille senilai £400.000 “Mark berlari masuk”, yang memiliki tali biru, dan berada di ambang jendela.

“Awalnya tidak diambil tapi mereka mengambilnya,” katanya.

Dia mengatakan mereka juga mengambil arloji Richard Mille seharga £300.000 miliknya yang berada di meja samping tempat tidurnya.

Dia mengatakan mereka “menjungkirbalikkan” kamar tidur dan ketika mereka pergi, Cavendish menekan alarm panik untuk memperingatkan perusahaan keamanan swasta dan polisi.

Dia berkata ketika dia turun ke bawah dia melihat pintu teras hancur, dan kaki Cavendish terluka di kaca yang pecah.

Dia mengatakan para penyusup tidak mengambil cincin pertunangan atau cincin kawin atau kalungnya, meskipun para penyusup mengatakan “tunjukkan pergelangan tangan Anda, seolah-olah saya memakai jam tangan”.

Cavendish telah keluar dari rumah sakit beberapa hari setelah kecelakaan bersepeda yang menyebabkan tiga tulang rusuk patah dan robekan di paru-paru kirinya.

Cavendish telah keluar dari rumah sakit beberapa hari setelah kecelakaan bersepeda yang menyebabkan tiga tulang rusuk patah dan robekan di paru-paru kirinya.

Nyonya Cavendish mengatakan para penyusup mengenakan “pakaian gelap, mungkin baju olahraga dan sarung tangan”.

“Pasti salah satu dari mereka yang membawa pisau, yang mengambil ponsel saya pasti hitam,” katanya.

“Pasti salah satunya pasti putih.

“Saya pikir yang lain berkulit putih.

“Saya pikir orang di landasan itu berkulit hitam.”

Dia setuju dengan Shahid Rashid, untuk Okorosobo, bahwa situasinya “sibuk” dan “panik”.

Ali Sesay, 28, dari Holding Street, Rainham, Kent, mengakui dua tuduhan perampokan pada sidang sebelumnya, dan persidangan sebelumnya diberitahu DNA-nya ditemukan di telepon Peta Cavendish, yang diambil dan ditemukan di luar properti.

Dua pria lainnya, Jo Jobson dan George Goddard, telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus tersebut namun belum ditangkap oleh polisi.

Pertama-tama kita mesti mempersempit lingkup tebakan melalui knowledge sgp jadi sekecil mungkin. Menurut survei terbaru, data sgp prize yang akurat dan lengkap sanggup mempersempit tempat terkaan sampai bersama dengan 70%. Artinya barangkali untuk menang bukanlah 1% ulang tetapi beralih jadi 30%. Setelah itu kamu bisa lakukan metode invest angka keluaran sgp. Cara selanjutnya sangatlah mudah, terhadap dasarnya kamu hanya perlu menempatkan angka togel sgp sebanyak mungkin. Dengan melakukan lebih dari satu langkah diatas maka kandungan kemenangan anda sudah meningkat pesat. Akan tetapi kamu tetap memerlukan pengalaman dan kecermatan didalam mengolah knowledge keluaran sgp. Jika anda udah jadi biasa mempraktekkannya maka suatu kala kamu tentu berhasil menebak no keluaran hk hari ini bersama dengan benar.