‘Migrasi besar’ China dimulai di bawah bayang-bayang COVID
World

‘Migrasi besar’ China dimulai di bawah bayang-bayang COVID

‘Migrasi besar’ China dimulai di bawah bayang-bayang COVID
Penumpang yang tiba dengan penerbangan internasional mengantre di sebelah anggota staf yang mengenakan alat pelindung diri (APD) di bandara di Chengdu, China 6 Januari 2023.— Reuters
  • China menandai hari pertama dari periode 40 hari perjalanan Tahun Baru Imlek
  • Ini akan menghasilkan peningkatan besar pada pelancong, penyebaran COVID-19.
  • Investor berharap pembukaan kembali pada akhirnya akan menghidupkan kembali ekonomi.

SHANGHAI: China pada hari Sabtu menandai hari pertama “chun yun”, periode 40 hari perjalanan Tahun Baru Imlek yang dikenal sebelum pandemi sebagai migrasi orang tahunan terbesar di dunia, bersiap untuk peningkatan besar dalam pelancong dan penyebaran infeksi COVID-19.

Libur umum Tahun Baru Imlek ini, yang resmi berlangsung mulai 21 Januari, akan menjadi yang pertama sejak 2020 tanpa pembatasan perjalanan domestik.

Selama sebulan terakhir, China telah menyaksikan pembongkaran dramatis rezim “nol-COVID” menyusul protes bersejarah terhadap kebijakan yang mencakup pengujian yang sering, pergerakan terbatas, penguncian massal, dan kerusakan berat ke ekonomi nomor 2 dunia.

Investor berharap pembukaan kembali pada akhirnya akan menghidupkan kembali ekonomi $17 triliun yang mengalami pertumbuhan terendah dalam hampir setengah abad.

Tetapi perubahan mendadak telah membuat banyak dari 1,4 miliar penduduk China terpapar virus untuk pertama kalinya, memicu gelombang infeksi yang membanjiri beberapa rumah sakit, mengosongkan rak obat di apotek, dan menyebabkan antrean panjang di krematorium.

Kementerian Transportasi China mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka mengharapkan lebih dari 2 miliar penumpang melakukan perjalanan selama 40 hari ke depan, meningkat 99,5% tahun-ke-tahun dan mencapai 70,3% dari jumlah perjalanan 2019.

Penumpang yang tiba dengan penerbangan internasional mengantre di sebelah petugas polisi yang mengenakan alat pelindung diri (APD) dan berbicara dengan seorang wanita di bandara di Chengdu, China 6 Januari 2023.— Reuters
Penumpang yang tiba dengan penerbangan internasional mengantre di sebelah petugas polisi yang mengenakan alat pelindung diri (APD) dan berbicara dengan seorang wanita di bandara di Chengdu, China 6 Januari 2023.— Reuters

Reaksi terhadap berita online itu beragam, dengan beberapa komentar memuji kebebasan untuk kembali ke kampung halaman dan merayakan Tahun Baru Imlek bersama keluarga untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun.

Namun, banyak orang lain mengatakan mereka tidak akan bepergian tahun ini, dengan kekhawatiran menulari kerabat lanjut usia sebagai tema umum.

“Saya tidak berani kembali ke kampung halaman saya, karena takut membawa racun itu kembali,” kata salah satu komentar di Weibo yang mirip Twitter.

Ada kekhawatiran luas bahwa migrasi besar-besaran pekerja di kota ke kampung halaman mereka akan menyebabkan lonjakan infeksi di kota-kota kecil dan daerah pedesaan yang kurang dilengkapi dengan tempat tidur ICU dan ventilator untuk menangani mereka.

Julian Evans-Pritchard, ekonom senior China di Capital Economics, mengakui risiko itu dalam catatan hari Jumat tetapi selanjutnya mengatakan bahwa “di kota-kota besar yang membentuk sebagian besar ekonomi China, tampaknya yang terburuk telah berlalu”.

Ernan Cui, analis di Gavekal Dragonomics di Beijing, mengutip beberapa survei online yang menunjukkan bahwa gelombang infeksi saat ini mungkin telah memuncak di sebagian besar wilayah, mencatat “tidak banyak perbedaan antara daerah perkotaan dan pedesaan.”

Pembukaan kembali perbatasan

Hari Minggu menandai pembukaan kembali perbatasan China dengan Hong Kong dan berakhirnya persyaratan China bagi pelancong internasional yang masuk untuk karantina. Itu secara efektif membuka pintu bagi banyak orang China untuk bepergian ke luar negeri untuk pertama kalinya sejak perbatasan ditutup hampir tiga tahun lalu, tanpa takut harus dikarantina saat mereka kembali.

Lebih dari selusin negara sekarang menuntut tes COVID dari pelancong China, karena Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan data virus resmi China tidak melaporkan tingkat sebenarnya dari wabahnya.

Pejabat China dan media pemerintah telah membela penanganan wabah tersebut, mengecilkan tingkat keparahan lonjakan dan mengecam persyaratan perjalanan ke luar negeri bagi penduduknya.

Pada hari Sabtu di Hong Kong, orang-orang yang telah membuat janji harus mengantri sekitar 90 menit di pusat tes PCR yang diperlukan untuk bepergian ke negara-negara termasuk China daratan.

Pengobatan kedepan

Untuk sebagian besar pandemi, China menuangkan sumber daya ke dalam program pengujian PCR yang luas untuk melacak dan melacak kasus COVID-19, tetapi fokusnya sekarang beralih ke vaksin dan pengobatan.

Di Shanghai, misalnya, pemerintah kota pada Jumat mengumumkan penghentian tes PCR gratis bagi warga mulai 8 Januari.

Sebuah surat edaran yang diterbitkan oleh empat kementerian pemerintah hari Sabtu mengisyaratkan realokasi sumber daya keuangan untuk perawatan, menguraikan rencana keuangan publik untuk mensubsidi 60% biaya perawatan hingga 31 Maret.

Sementara itu, sumber mengatakan kepada Reuters bahwa China sedang dalam pembicaraan dengan Pfizer untuk mendapatkan lisensi yang akan memungkinkan pembuat obat dalam negeri memproduksi dan mendistribusikan versi generik dari obat antivirus COVID-19 Paxlovid milik perusahaan AS di China.

Banyak orang Cina telah mencoba membeli obat itu di luar negeri dan mengirimkannya ke Cina.

Di bidang vaksin, CanSino Biologics China mengumumkan telah memulai produksi uji coba untuk vaksin penguat mRNA COVID-19, yang dikenal sebagai CS-2034.

China mengandalkan sembilan vaksin COVID yang dikembangkan di dalam negeri yang disetujui untuk digunakan, termasuk vaksin yang tidak aktif, tetapi tidak ada yang diadaptasi untuk menargetkan varian Omicron yang sangat menular dan turunannya yang saat ini beredar.

Tingkat vaksinasi keseluruhan di negara ini di atas 90%, tetapi tingkat untuk orang dewasa yang telah mendapatkan suntikan penguat turun menjadi 57,9%, dan menjadi 42,3% untuk orang berusia 80 tahun ke atas, menurut data pemerintah yang dirilis bulan lalu.

China melaporkan tiga kematian COVID baru di daratan pada hari Jumat, menjadikan jumlah kematian virus resmi menjadi 5.267, salah satu yang terendah di dunia. Pakar kesehatan internasional percaya definisi sempit kematian akibat COVID di Beijing tidak mencerminkan jumlah sebenarnya, dan beberapa memperkirakan lebih dari satu juta kematian tahun ini.

Togel singapore dan togel hongkong pastinya udah tidak asing lagi untuk kamu penikmati togel hari ini. Pasalnya togel singapore dan togel hongkong udah berdiri sejak tahun 1990 dan terjadi sampai sekarang. Dulunya permainan menebak angka ini cuma sanggup kita jumpai di negara pengembang layaknya singapura dan hongkong. Namun berjalannya kala membuat hk prize menjadi industri perjudian online terbesar di Asia bahkan Indonesia.

Di negara kita sendiri pasaran togel singapore dan togel hongkong sukses menempati peringkat ke satu dan ke dua sebagai pasaran togel online terfavorit dan fair play. Hal ini tidak mengherankan, mengingat togel hkg 2021 hari ini keluar udah berhasil memperoleh verified berasal dari lembaga World Lottery Association (WLA). Hal ini menandahkan bahwa pasara togel hongkong dan togel singapore terlampau safe untuk di jadikan sebagai lapak bermain togel online tiap-tiap harinya.

Di era teknologi canggih, kini permainan pengeluaran sgp hari ini dapat kami mainkan secara gampang. Karena di sini para member memadai mempunyai ponsel yang didukung jaringan internet bagus untuk bisa mengakses bersama dengan web togel online terpercaya yang kini tersebar luas di pencarian google. Dengan bermodalkan ponsel dan jaringan internet bagus pastinya kini para member mampu bersama dengan enteng membeli angka taruhan togel singapore dan togel hongkong.