Orang Amerika merasakan panasnya karena inflasi tahunan AS mencatat kenaikan terbesar sejak 1981
World

Orang Amerika merasakan panasnya karena inflasi tahunan AS mencatat kenaikan terbesar sejak 1981

Orang Amerika merasakan panasnya karena inflasi tahunan AS mencatat kenaikan terbesar sejak 1981
Pembeli terlihat mengenakan masker saat berbelanja di toko Walmart, di North Brunswick, New Jersey, AS 20 Juli 2020. Foto—REUTERS/Eduardo Munoz
  • Indeks harga konsumen naik 1,0% bulan lalu setelah naik 0,3% di bulan April.
  • Harga gas alam naik 8,0%, terbesar sejak Oktober 2005.
  • CPI melonjak 8,6% tahun-ke-tahun, kenaikan terbesar sejak 1981

WASHINGTON: Harga konsumen AS meningkat pada bulan Mei karena harga bensin mencapai rekor tertinggi dan biaya makanan melonjak, yang mengarah ke kenaikan tahunan terbesar dalam hampir 40-1/2 tahun, menunjukkan bahwa Federal Reserve dapat melanjutkan dengan suku bunga 50 basis poin. kenaikan suku bunga hingga September untuk memerangi inflasi.

Kenaikan inflasi yang lebih cepat dari perkiraan bulan lalu yang dilaporkan oleh Departemen Tenaga Kerja pada hari Jumat juga mencerminkan lonjakan sewa, yang meningkat paling besar sejak tahun 1990. Tekanan harga yang meluas dan tanpa henti memaksa orang Amerika untuk mengubah kebiasaan pengeluaran mereka, dan meningkatkan ketakutan akan resesi langsung atau periode pertumbuhan yang sangat lambat.

Inflasi yang tinggi, sebuah fenomena global, juga menimbulkan risiko politik bagi Presiden Joe Biden dan Partai Demokratnya menjelang pemilihan paruh waktu pada bulan November. Sebuah survei pada hari Jumat menunjukkan sentimen konsumen jatuh ke rekor terendah pada awal Juni.

“The Fed sekarang menyadari bahwa itu jauh di belakang kurva inflasi dan harus bertindak lebih tegas,” kata Sung Won Sohn, profesor keuangan dan ekonomi di Loyola Marymount University di Los Angeles. “Stagflasi adalah skenario yang paling mungkin untuk beberapa tahun ke depan, dengan kemungkinan resesi meningkat.”

Indeks harga konsumen naik 1,0% bulan lalu setelah naik 0,3% di bulan April. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan CPI bulanan naik 0,7%.

Harga bensin rebound 4,1% setelah jatuh 6,1% pada bulan April. Harga di pompa melonjak pada bulan Mei, rata-rata sekitar $4,37 per galon, menurut data dari AAA. Mereka menggoda $5 per galon pada hari Jumat, menunjukkan bahwa CPI bulanan akan tetap tinggi di bulan Juni.

Harga barang energi lainnya juga melonjak bulan lalu. Harga gas alam naik 8,0%, terbesar sejak Oktober 2005. Biaya listrik naik 1,3%.

Harga makanan melonjak 1,2%, dengan biaya makanan yang dikonsumsi di rumah melonjak 1,4 persen, menandai kenaikan kelima berturut-turut setidaknya 1,0 persen. Harga produk susu dan produk terkait mencatat kenaikan terbesar sejak Juli 2007. Harga pangan melonjak menyusul perang tak beralasan Rusia melawan Ukraina.

Dalam 12 bulan hingga Mei, CPI meningkat 8,6%. Itu adalah peningkatan tahun-ke-tahun terbesar sejak Desember 1981 dan mengikuti kenaikan 8,3% pada bulan April. Para ekonom berharap bahwa tingkat CPI tahunan mencapai puncaknya pada bulan April.

Inflasi dengan semua ukuran telah jauh melebihi target 2% Fed dan mengikis kenaikan upah. Penghasilan per jam rata-rata yang disesuaikan dengan inflasi turun 0,6% bulan lalu.

Laporan inflasi diterbitkan menjelang kenaikan suku bunga 50 basis poin kedua yang diantisipasi dari Fed Rabu depan. Sejumlah ekonom percaya kenaikan 75 basis poin ada di meja. Bank sentral AS diperkirakan akan menaikkan suku bunga kebijakannya dengan tambahan setengah poin persentase pada bulan Juli.

Ekonom telah memperkirakan bahwa Fed akan mengurangi kembali ke kenaikan seperempat poin pada bulan September. Tetapi kenaikan inflasi yang mendasari secara luas membuat banyak orang, termasuk di Goldman Sachs, mengharapkan kenaikan 50 basis poin lagi pada bulan September. The Fed telah menaikkan suku bunga semalam sebesar 75 basis poin sejak Maret.

Saham di Wall Street jatuh. Dolar naik terhadap sekeranjang mata uang. Harga Treasury AS turun.

Tidak termasuk komponen makanan dan energi yang mudah menguap, CPI naik 0,6% setelah naik dengan margin yang sama di bulan April.

Inflasi yang mendasari didorong oleh sewa panas. Sewa setara pemilik tempat tinggal utama, yang akan diterima pemilik rumah dari menyewa rumah, melonjak 0,6%. Itu adalah peningkatan terbesar sejak Agustus 1990.

Sewa, pengeluaran tunggal terbesar bagi konsumen, cenderung kaku dan meningkatkan prospek spiral harga-upah. Rekor harga rumah yang tinggi memaksa banyak orang untuk tetap menjadi penyewa.

“Konsumen tahu kenaikan biaya ini tidak akan berbalik, memicu tuntutan upah yang lebih tinggi untuk memenuhi kebutuhan,” kata Ron Temple, kepala ekuitas AS di Lazard Asset Management di New York. “Dengan pasar tenaga kerja yang paling ketat dalam beberapa dekade, pengusaha tidak punya banyak pilihan selain menaikkan kompensasi, yang pada gilirannya berkontribusi pada peningkatan inflasi layanan. The Fed menghadapi tantangan besar untuk mematahkan potensi spiral harga upah ini.”

Tarif maskapai naik 12,6%, sementara biaya perawatan medis naik 0,4%. Secara keseluruhan, harga layanan inti naik 0,6%. Harga barang inti naik 0,7% karena harga mobil dan truk bekas rebound setelah turun selama tiga bulan berturut-turut. Harga kendaraan bermotor baru naik 1,0%.

Konsumen juga membayar lebih untuk perabot dan operasi rumah tangga serta rekreasi. Harga pakaian naik 0,7%, meskipun pengecer memegang kelebihan barang dagangan.

Ada harapan bahwa pergeseran pengeluaran dari barang ke jasa akan membantu mendinginkan inflasi. Tetapi pasar tenaga kerja yang ketat menaikkan upah, berkontribusi pada harga yang lebih tinggi untuk layanan. Kebijakan nol COVID-19 China, yang membuat rantai pasokan terkilir, juga terlihat menjaga harga barang tetap kuat.

Apa yang disebut CPI inti meningkat 6,0% dalam 12 bulan hingga Mei. Itu mengikuti kenaikan 6,2% pada bulan April. Inflasi terlihat secara bertahap cenderung lebih rendah, meskipun tetap di atas 6%.

“Momentum sekuensial CPI yang kuat dan berbasis luas menunjukkan perlambatan inflasi hingga akhir tahun tidak akan terlalu curam,” kata Greg Daco, kepala ekonom di EY-Parthenon di New York.

Togel singapore dan togel hongkong sudah pasti sudah tidak asing ulang untuk kamu penikmati togel hari ini. Pasalnya togel singapore dan togel hongkong telah berdiri sejak th. 1990 dan berjalan sampai sekarang. Dulunya permainan menebak angka ini hanya bisa kami jumpai di negara pengembang layaknya singapura dan hongkong. Namun berjalannya pas memicu keluaran togel singapura hari ini menjadi industri perjudian online terbesar di Asia lebih-lebih Indonesia.

Di negara kami sendiri pasaran togel singapore dan togel hongkong sukses menduduki peringkat ke satu dan ke dua sebagai pasaran togel online terfavorit dan fair play. Hal ini tidak mengherankan, mengingat Hongkong Pools telah berhasil meraih verified dari lembaga World Lottery Association (WLA). Hal ini menandahkan bahwa pasara togel hongkong dan togel singapore amat safe untuk di jadikan sebagai lapak bermain togel online tiap-tiap harinya.

Di era teknologi canggih, kini permainan Result SGP bisa kita mainkan secara gampang. Karena disini para member cukup miliki ponsel yang mendapat dukungan jaringan internet bagus untuk dapat mengakses bersama dengan situs togel online terpercaya yang kini tersebar luas di pencarian google. Dengan bermodalkan ponsel dan jaringan internet bagus tentu saja kini para member mampu dengan ringan belanja angka taruhan togel singapore dan togel hongkong.