Para ilmuwan memperingatkan krisis tersembunyi
Health

Para ilmuwan memperingatkan krisis tersembunyi

Para ilmuwan memperingatkan krisis tersembunyi
Lauren Nichols, yang sudah lama mengidap COVID, beristirahat dari pekerjaannya untuk membaca kadar oksigen darah dan detak jantungnya dari mesin di jarinya di rumahnya di Andover, Massachusetts, AS, 3 Agustus 2022. — Reuters
  • COVID sulit didiagnosis karena memiliki rentang lebih dari 200 gejala.
  • Tidak ada data resmi tentang frekuensi bunuh diri di antara penderita.
  • Potensi efek jangka panjang dari COVID-19 kurang dipahami.

Scott Taylor tidak pernah bisa move on dari COVID-19.

Pria berusia 56 tahun, yang tertular penyakit itu pada musim semi 2020, masih belum pulih sekitar 18 bulan kemudian ketika dia bunuh diri di rumahnya di dekat Dallas, kehilangan kesehatan, ingatan, dan uangnya.

“Tidak ada yang peduli. Tidak ada yang mau meluangkan waktu untuk mendengarkan,” tulis Taylor dalam teks terakhir kepada seorang teman, berbicara tentang penderitaan jutaan penderita lama. COVIDkondisi melumpuhkan yang dapat berlangsung selama berbulan-bulan dan bertahun-tahun setelah infeksi awal.

“Saya hampir tidak bisa mencuci pakaian tanpa kelelahan, nyeri, kelelahan, nyeri di seluruh tulang belakang saya. Dunia berputar pusing, mual, muntah, diare. Sepertinya saya mengatakan sesuatu dan tidak tahu apa yang saya katakan,” Taylor ditambahkan.

Long COVID adalah kondisi medis kompleks yang sulit didiagnosis karena memiliki lebih dari 200 gejala – beberapa di antaranya dapat menyerupai penyakit lain – mulai dari kelelahan dan gangguan kognitif hingga nyeri, demam, dan jantung berdebar, menurut World Health Organisasi.

Tidak ada data resmi tentang frekuensi bunuh diri di antara penderita. Beberapa ilmuwan dari organisasi termasuk Institut Kesehatan Nasional AS dan badan pengumpulan data Inggris mulai mempelajari hubungan potensial menyusul bukti peningkatan kasus depresi dan pemikiran bunuh diri di antara orang-orang dengan COVID yang lama, serta semakin banyak kematian yang diketahui.

“Saya yakin COVID lama dikaitkan dengan pikiran untuk bunuh diri, dengan upaya bunuh diri, dengan rencana bunuh diri dan risiko kematian bunuh diri. Kami hanya tidak memiliki data epidemiologis,” kata Leo Sher, seorang psikiater di Mount Sinai Health System di New York yang mempelajari gangguan mood dan perilaku bunuh diri.

Di antara pertanyaan kunci yang sekarang sedang diperiksa oleh para peneliti: apakah risiko bunuh diri berpotensi meningkat di antara pasien karena virus mengubah biologi otak? Atau apakah hilangnya kemampuan mereka untuk berfungsi seperti dulu mendorong orang ke jurang, seperti yang bisa terjadi dengan kondisi kesehatan jangka panjang lainnya?

Sher mengatakan gangguan nyeri secara umum adalah prediktor yang sangat kuat untuk bunuh diri, seperti halnya peradangan di otak, yang beberapa penelitian telah dikaitkan dengan COVID yang lama.

“Kita harus menganggap ini serius,” tambahnya.

Sebuah analisis untuk Reuters dilakukan oleh perusahaan data kesehatan yang berbasis di Seattle, Truveta, menunjukkan bahwa pasien dengan COVID yang lama hampir dua kali lebih mungkin untuk menerima resep antidepresan pertama kali dalam 90 hari dari diagnosis COVID awal mereka dibandingkan dengan orang yang didiagnosis dengan COVID saja.

Analisis ini didasarkan pada data dari 20 sistem rumah sakit utama AS, termasuk lebih dari 1,3 juta orang dewasa dengan diagnosis COVID dan 19.000 dengan diagnosis COVID panjang antara Mei 2020 dan Juli 2022.

‘Kami tidak tahu sejauh mana’

Potensi efek jangka panjang dari COVID-19 kurang dipahami, dengan pemerintah dan ilmuwan baru sekarang mulai secara sistematis mempelajari area tersebut ketika mereka muncul dari pandemi yang dengan sendirinya membutakan sebagian besar dunia.

Sementara banyak pasien COVID yang lama sembuh dari waktu ke waktu, sekitar 15% masih mengalami gejala setelah 12 bulan, menurut Institut Metrik dan Evaluasi Kesehatan (IHME) Universitas Washington. Tidak ada pengobatan yang terbukti dan gejala yang melemahkan dapat membuat penderita tidak dapat bekerja.

Implikasi dari COVID yang lama berpotensi dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit mental dan bunuh diri sangat serius; di Amerika saja, kondisi tersebut telah mempengaruhi hingga 23 juta orang, Kantor Akuntabilitas Pemerintah AS memperkirakan pada bulan Maret.

Long COVID juga telah mendorong sekitar 4,5 juta orang kehilangan pekerjaan, setara dengan sekitar 2,4% dari tenaga kerja AS, pakar ketenagakerjaan Katie Bach dari Brookings Institution mengatakan kepada Kongres pada bulan Juli.

Di seluruh dunia, hampir 150 juta orang diperkirakan telah mengembangkan COVID yang lama selama dua tahun pertama pandemi, menurut IHME.

Di banyak negara berkembang, kurangnya pengawasan COVID yang lama membuat gambarannya semakin suram, kata Murad Khan, seorang profesor psikiatri di Universitas Aga Khan di Karachi, Pakistan, yang merupakan bagian dari kelompok pakar internasional yang meneliti risiko bunuh diri terkait dengan COVID -19.

“Kami memiliki masalah besar, tetapi kami tidak tahu sejauh mana masalahnya,” katanya.

Mencapai titik puncak

Waktu adalah komoditas langka untuk jangka waktu yang terus bertambah penderita COVID yang mengatakan mereka kehabisan harapan dan uang, menurut Reuters wawancara dengan beberapa lusin pasien, anggota keluarga dan ahli penyakit.

Bagi Taylor, yang kehilangan pekerjaannya menjual tes genomik kepada dokter dalam putaran PHK pada musim panas 2020, titik puncaknya terjadi ketika pertanggungan asuransinya melalui mantan majikannya akan berakhir dan aplikasinya untuk tunjangan jaminan sosial ditolak, kata keluarga.

“Itu adalah jerami yang mematahkan punggung unta,” kata kakak laki-lakinya, Mark Taylor.

Heidi Ferrer, seorang penulis skenario TV berusia 50 tahun yang berasal dari Kansas, bunuh diri pada Mei 2021 untuk menghindari getaran dan rasa sakit luar biasa yang membuatnya tidak dapat berjalan atau tidur setelah tertular COVID lebih dari setahun sebelumnya, kata suaminya Nick Guthe.

Guthe, seorang pembuat film yang telah menjadi advokat bagi penderita COVID yang lama sejak kematian istrinya, mengatakan bahwa hingga musim dingin yang lalu, dia belum pernah mendengar kasus bunuh diri lain dalam jaringan pasien lama COVID.

“Mereka sekarang datang setiap minggu,” tambahnya.

Survivor Corps, sebuah kelompok advokasi untuk pasien COVID yang lama, mengatakan bahwa mereka menyurvei keanggotaan mereka pada bulan Mei dan menemukan bahwa 44% dari hampir 200 responden mengatakan mereka telah mempertimbangkan untuk bunuh diri.

Lauren Nichols, anggota dewan di kelompok pendukung lama COVID Body Politic, mengatakan bahwa melalui kontak dengan anggota keluarga di media sosial dia mengetahui lebih dari 50 orang dengan COVID lama yang telah bunuh diri. Reuters tidak dapat secara independen mengkonfirmasi kasus tersebut.

Nichols, 34, ahli logistik untuk Departemen Transportasi AS di Boston, mengatakan dia sendiri telah mempertimbangkan untuk bunuh diri beberapa kali karena COVID yang lama, yang telah dideritanya selama lebih dari dua tahun.

Exit International menyarankan penutur bahasa Inggris tentang cara mencari bantuan dengan kematian yang dibantu di Swiss, di mana euthanasia legal dengan pemeriksaan tertentu. Fiona Stewart, seorang direktur, mengatakan organisasi itu, yang tidak melacak hasil setelah memberikan saran, telah menerima beberapa lusin pertanyaan dari pasien COVID yang lama selama pandemi dan sekarang mendapatkan sekitar satu pertanyaan seminggu.

Panjang COVID dan Omicron

Institut Kesehatan Nasional AS sedang melacak dampak kesehatan mental sebagai bagian dari studi RECOVER senilai $ 470 juta untuk COVID yang panjang. Hasil awal pada tingkat kecemasan dan depresi diharapkan pada awal September, tetapi informasi tentang bunuh diri akan memakan waktu lebih lama, kata Dr. Stuart Katz, seorang peneliti utama.

“Apa yang kami ketahui adalah bahwa orang dengan penyakit kronis rentan terhadap pikiran untuk bunuh diri, upaya bunuh diri, dan penyelesaian bunuh diri,” kata Richard Gallagher, profesor psikiatri anak di NYU Langone Health, yang merupakan bagian dari RECOVER.

Pada pertanyaan apakah virus mengubah otak, Gallagher mengatakan ada beberapa bukti bahwa COVID dapat menyebabkan peradangan otak – yang telah dikaitkan dengan bunuh diri dan depresi – bahkan di antara orang-orang yang memiliki penyakit yang relatif ringan.

“Mungkin ada, dalam beberapa hal, efek toksik virus secara langsung, dan sebagiannya adalah peradangan,” katanya.

COVID panjang rata-rata mengurangi kesehatan secara keseluruhan sebesar 21% – mirip dengan tuli total atau cedera otak traumatis, IHME Universitas Washington menemukan.

Meskipun beberapa ahli memperkirakan Omicron lebih kecil kemungkinannya untuk menyebabkan COVID yang lama, data resmi Inggris yang dirilis bulan ini menemukan bahwa 34% dari 2 juta penderita COVID yang lama di negara tersebut mengembangkan gejala mereka setelah infeksi Omicron.

Sebuah kelompok penasihat pemerintah Inggris sedang mempelajari risiko bunuh diri untuk pasien COVID yang lama dibandingkan dengan populasi yang lebih luas sementara Kantor Statistik Nasional (ONS) negara bagian sedang menyelidiki apakah mereka dapat menilai di muka risiko bunuh diri pasien COVID yang lama seperti halnya untuk orang dengan penyakit lain. penyakit, seperti kanker.

“Kondisi kesehatan yang melumpuhkan jangka panjang dapat menambah risiko bunuh diri, oleh karena itu kekhawatiran atas COVID yang berkepanjangan,” kata Louis Appleby, seorang profesor psikiatri di University of Manchester dan penasihat pemerintah Inggris.

Memang, penelitian di Inggris dan Spanyol menemukan peningkatan risiko bunuh diri enam kali lipat di antara pasien dengan myalgic encephalomyelitis/chronic fatigue syndrome (ME/CFS), penyakit pasca-virus lain dengan gejala yang mirip dengan COVID panjang, jika dibandingkan dengan populasi umum.

Jaringan pusat perawatan COVID yang lama di Inggris juga mengalami kelebihan permintaan secara drastis, menambah rasa putus asa bagi sebagian orang; pada bulan Juni, bulan terakhir dalam catatan, hanya sepertiga pasien yang menerima janji temu dalam waktu enam minggu setelah dirujuk oleh dokter lokal mereka, dan sepertiga lainnya harus menunggu lebih dari 15 minggu.

Ruth Oshikanlu, mantan bidan dan pengunjung kesehatan di London yang menjadi pelatih kehamilan, mengatakan masalah kesehatan COVID-nya yang panjang digabungkan untuk mendorongnya semakin dekat. Ketika usahanya gulung tikar untuk sementara karena terlilit hutang setelah dia berjuang untuk bekerja, dia merasa hidupnya sudah berakhir.

“Saya menangis kepada akuntan, dan pria itu menahan saya – saya pikir dia tidak ingin menjadi orang terakhir yang berbicara dengan saya,” kenang pria berusia 48 tahun itu.

“Apa yang diberikan COVID kepada Anda adalah banyak waktu untuk berpikir,” katanya. “Saya tidak berpikir untuk mengakhirinya, untungnya, karena putra saya. Tapi saya tahu begitu banyak orang yang memiliki pikiran untuk bunuh diri.”

Togel singapore dan togel hongkong sudah pasti sudah tidak asing ulang untuk anda penikmati togel hari ini. Pasalnya togel singapore dan togel hongkong telah berdiri sejak th. 1990 dan berlangsung hingga sekarang. Dulunya permainan menebak angka ini hanya bisa kami jumpai di negara pengembang layaknya singapura dan hongkong. Namun berjalannya kala sebabkan Togel SDY menjadi industri perjudian online terbesar di Asia apalagi Indonesia.

Di negara kami sendiri pasaran togel singapore dan togel hongkong sukses menduduki peringkat ke satu dan ke dua sebagai pasaran togel online terfavorit dan fair play. Hal ini tidak mengherankan, mengingat Result SDY telah sukses memperoleh verified berasal dari instansi World Lottery Association (WLA). Hal ini menandahkan bahwa pasara togel hongkong dan togel singapore terlalu aman untuk di jadikan sebagai lapak bermain togel online tiap tiap harinya.

Di masa teknologi canggih, kini permainan keluaran sydney hari ini mampu kita mainkan secara gampang. Karena disini para member cukup punyai ponsel yang di dukung jaringan internet bagus untuk dapat membuka dengan web togel online terpercaya yang kini tersebar luas di pencarian google. Dengan bermodalkan ponsel dan jaringan internet bagus sudah pasti kini para member bisa bersama dengan gampang belanja angka taruhan togel singapore dan togel hongkong.