Pengadilan menjatuhkan denda pada wanita Rusia karena protes TV yang disiarkan
World

Pengadilan menjatuhkan denda pada wanita Rusia karena protes TV yang disiarkan

Marina Ovsyannikova, seorang karyawan Channel One menggelar protes di udara dengan mengangkat tanda anti-perang di belakang presenter studio.  — Reuters
Marina Ovsyannikova, seorang karyawan Channel One menggelar protes di udara dengan mengangkat tanda anti-perang di belakang presenter studio. — Reuters
  • Kremlin mencela tindakan protesnya sebagai “hooliganisme”.
  • Pengadilan mendenda 30.000 rubel ($280).
  • Juru bicara hak asasi manusia PBB memuji “jurnalis yang sangat berani ini”.

LONDON: Seorang wanita Rusia yang mengecam perang di Ukraina selama buletin berita langsung di televisi pemerintah didenda 30.000 rubel ($280) pada hari Selasa, kata pengadilan, setelah Kremlin mengecam tindakan protesnya sebagai “hooliganisme”.

Marina Ovsyannikova, seorang karyawan Channel One, dinyatakan bersalah karena melanggar undang-undang protes, kata pengadilan. Tidak segera jelas apakah dia juga bisa menghadapi dakwaan lain yang lebih serius. Pengacaranya tidak segera dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Ovsyannikova mengadakan pertunjukan perbedaan pendapat yang luar biasa pada Senin malam ketika dia mengangkat tanda anti-perang di belakang seorang presenter studio yang membaca berita di Channel One dan meneriakkan slogan-slogan yang mengutuk invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari.

Tanda itu, dalam bahasa Inggris dan Rusia, berbunyi: “NO WAR. Hentikan perang. Jangan percaya propaganda. Mereka berbohong padamu di sini.”

TV pemerintah, yang menyiarkan narasi Kremlin ke rumah-rumah di 11 zona waktu Rusia, menggambarkan invasi itu sebagai “operasi militer khusus”, mengatasi krisis kemanusiaan, kerusakan kota, dan jumlah korban tewas yang meningkat.

Ovsyannikova mendesak Rusia untuk tidak terpengaruh oleh propaganda negara, sebuah pesan yang mendapat pujian dari Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy tetapi dengan cepat ditolak di Moskow.

“Sejauh menyangkut wanita ini, ini adalah hooliganisme,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov. “Saluran dan mereka yang seharusnya mengetahui hal ini,” katanya kepada wartawan, menggambarkan Channel One sebagai pilar berita yang objektif dan tepat waktu.

Setelah sidang, Ovsyannikova mengatakan kepada wartawan bahwa dia kelelahan, telah diinterogasi selama lebih dari 14 jam, tidak diizinkan untuk berbicara dengan kerabatnya dan tidak diberikan bantuan hukum. Dia bilang dia perlu istirahat sebelum berkomentar lebih jauh.

Protesnya telah menimbulkan ketakutan di antara para simpatisan bahwa dia dapat dituntut di bawah undang-undang baru yang membawa hukuman penjara hingga 15 tahun.

Undang-undang yang diadopsi delapan hari setelah invasi ke Ukraina membuat tindakan publik yang bertujuan mendiskreditkan tentara Rusia menjadi ilegal dan melarang penyebaran berita palsu atau “penyebaran publik atas informasi palsu yang disengaja” tentang penggunaan angkatan bersenjata Rusia.

Para pejabat di Moskow menggambarkan serangan Rusia di Ukraina sebagai operasi militer khusus untuk melucuti senjata negara dan mencegah “genosida” terhadap penutur bahasa Rusia, sebuah pembenaran yang ditolak oleh Ukraina dan Barat sebagai dalih palsu untuk invasi ke negara demokratis.

Dalam sebuah video yang direkam sebelum protesnya, Ovsyannikova menyalahkan nama Putin dan berkata: “10 generasi berikutnya dari keturunan kita tidak akan menghapus rasa malu dari perang saudara ini.”

Juru bicara hak asasi manusia PBB Ravina Shamdasani memuji “jurnalis yang sangat berani ini”.

“Kami akan mendesak pihak berwenang untuk memastikan bahwa dia tidak menghadapi pembalasan karena menggunakan haknya atas kebebasan berekspresi,” katanya dalam jumpa pers di Jenewa.

Hampir 15.000 orang telah ditahan di seluruh Rusia selama protes anti-perang sejak 24 Februari, menurut penghitungan yang disimpan oleh OVD-Info, sebuah kelompok pemantau protes independen.

Shamdasani mengatakan tidak jelas berapa banyak dari mereka yang masih ditahan. “Sayangnya, kami tidak memiliki akses ke mereka yang ditahan,” katanya.

Posted By : data keluaran hk