Putri Mako Jepang akan menikah setelah bertahun-tahun kontroversi
Amazing

Putri Mako Jepang akan menikah setelah bertahun-tahun kontroversi

Putri Mako dan tunangannya Kei Komuro mengumumkan pertunangan mereka dalam sebuah file foto dari 3 September 2017. AFP
Putri Mako dan tunangannya Kei Komuro mengumumkan pertunangan mereka dalam sebuah file foto dari 3 September 2017. AFP
  • Putri Mako Jepang akan berhenti dari gelar kerajaannya setelah menikah dengan rekan universitasnya Kei Komuro pada hari Selasa.
  • Pasangan itu telah mengumumkan pertunangan mereka pada 2017. Menunda pernikahan, Komuro pindah ke New York pada 2018 untuk menghindari perhatian media.
  • Dia kembali ke Jepang bulan lalu.

TOKYO: Putri Mako Jepang akhirnya menikahi kekasih universitasnya Kei Komuro pada hari Selasa, tetapi itu tidak akan menjadi urusan yang mewah, dengan pasangan itu meninggalkan upacara tradisional setelah bertahun-tahun kontroversi.

Keponakan Kaisar Naruhito, Mako, yang berusia 30 tahun pada akhir pekan, akan kehilangan gelar kerajaannya ketika dia dan Komuro mendaftarkan pernikahan mereka.

Ini setara dengan kursus untuk anggota perempuan dari garis keturunan, yang tidak dapat naik Tahta Krisan dan harus meninggalkan keluarga kekaisaran ketika mereka menikah dengan orang biasa.

Tapi, untuk pertama kalinya dalam sejarah Jepang pascaperang, Mako telah menolak pembayaran besar yang ditawarkan kepada wanita kerajaan pada saat keberangkatan mereka, dan pernikahan akan diresmikan di atas kertas tanpa upacara yang rumit.

Mako dan Komuro, 30 tahun, yang bekerja untuk firma hukum AS, mengumumkan pertunangan mereka pada 2017 — semuanya tersenyum malu-malu saat dia memanggilnya “bulan” diam-diam mengawasinya dan dia membandingkan senyumnya dengan matahari.

Namun, sejoli itu segera menjadi bahan gosip tabloid ketika sebuah skandal meletus seputar laporan bahwa keluarga Komuro mengalami kesulitan keuangan.

Bangsawan Jepang memegang standar yang ketat, dan Badan Rumah Tangga Kekaisaran baru-baru ini mengatakan Mako telah mengembangkan gangguan stres pasca-trauma yang kompleks karena perhatian media.

Pasangan itu menunda pernikahan mereka dan Komuro pindah ke New York untuk sekolah hukum pada tahun 2018, sebuah langkah yang dilihat sebagai upaya untuk meredakan perhatian negatif.

Dia baru kembali ke Jepang bulan lalu, dengan gaya rambut kuncir kuda yang menarik perhatian.

Lulusan baru-baru ini keluar dari karantina wajib selama dua minggu untuk kedatangan di luar negeri, siap untuk pengumuman pernikahannya yang telah lama tertunda dengan Mako, putri Putra Mahkota Akishino.

– Tidak ada kimono merah –

Proses sederhana ini berbeda dengan proses pernikahan anggota keluarga kerajaan lainnya: Ayako, putri bungsu dari sepupu mendiang mantan kaisar Akihito.

Pada pernikahannya pada tahun 2018, ia mengenakan jubah kimono berwarna merah tua untuk bangsawan wanita, dengan rambutnya dikuncir ke belakang dengan gaya tradisional.

Tetapi untuk Mako dan Kei, “upacara pernikahan, perjamuan resepsi, dan ritual lainnya tidak akan diadakan, dan pembayaran sekaligus tidak akan diberikan”, Badan Rumah Tangga Kekaisaran mengatakan bulan ini, merujuk pada hadiah konvensional yang dilaporkan bernilai hingga 153 juta yen ($ 1,35 juta).

Pasangan itu dikatakan berencana pindah ke Amerika Serikat setelah pernikahan, menarik perbandingan yang tak terhindarkan dengan pasangan kerajaan lain yang telah menghadapi serangan media: Pangeran Harry dan Meghan Markle dari Inggris.

Tidak jelas apakah Mako akan bekerja di sana, tetapi dia memenuhi syarat. Sang putri belajar seni dan warisan budaya di Universitas Kristen Internasional Tokyo, di mana dia bertemu Komuro, dan menghabiskan satu tahun di Universitas Edinburgh.

Dia juga memegang gelar Master dalam Studi Museum dari Universitas Leicester di Inggris.

Tahta hanya dapat diberikan kepada anggota keluarga laki-laki, dan anak-anak bangsawan perempuan yang menikah dengan rakyat jelata tidak termasuk.

Ada beberapa perdebatan tentang perubahan aturan, dan panel pemerintah pada bulan Juli menyusun catatan tentang masalah ini termasuk proposal agar wanita kerajaan tetap tinggal di keluarga, bahkan setelah menikah.

Namun, perubahan apa pun pada sistem kemungkinan akan berlangsung lama, dengan kelompok garis keras dan tradisionalis menentang keras langkah apa pun untuk membiarkan perempuan memerintah.

Posted By : togel hari ini hk