Siapa yang akan membayar ‘kehilangan dan kerusakan’ iklim?
World

Siapa yang akan membayar ‘kehilangan dan kerusakan’ iklim?

Siapa yang akan membayar ‘kehilangan dan kerusakan’ iklim?
Seorang peserta berpose di dekat model bumi selama KTT iklim COP27 di Sharm el-Sheikh, Mesir 19 November 2022. — Reuters

SHARM EL-SHEIKH: KTT COP27 dari hampir 200 negara sepakat pada hari Minggu untuk membentuk dana “kerugian dan kerusakan”. untuk mendukung negara-negara miskin yang dirusak oleh dampak iklim, mengatasi penolakan puluhan tahun dari negara-negara kaya yang emisi bersejarahnya telah memicu perubahan iklim.

Menteri iklim Pakistan Sherry Rehman, yang merupakan bagian dari kampanye negara-negara berkembang untuk memenangkan komitmen pada KTT PBB dua minggu di Mesir, memuji keputusan penting itu sebagai “uang muka keadilan iklim“.

Tetapi teks perjanjian tersebut membuka sejumlah detail penting yang harus dikerjakan tahun depan dan seterusnya, termasuk siapa yang akan berkontribusi pada dana tersebut dan siapa yang akan diuntungkan.

Inilah yang perlu Anda ketahui tentang perjanjian tersebut:

Apa itu ‘kerugian dan kerusakan’?

Dalam pembicaraan iklim PBB, “kerugian dan kerusakan” mengacu pada biaya yang dikeluarkan dari cuaca ekstrem atau dampak yang dipicu oleh iklim, seperti naiknya permukaan laut.

Pendanaan iklim sejauh ini sebagian besar terfokus pada pengurangan emisi karbon dioksida dalam upaya mengekang pemanasan global, sementara sekitar sepertiganya digunakan untuk proyek-proyek untuk membantu masyarakat beradaptasi dengan dampak di masa depan.

Pendanaan kerugian dan kerusakan berbeda, khususnya mencakup biaya kerusakan yang tidak dapat dihindari atau diadaptasi oleh negara.

Namun belum ada kesepakatan tentang apa yang harus dianggap sebagai “kehilangan dan kerusakan” yang disebabkan oleh perubahan iklim — yang dapat mencakup infrastruktur dan properti yang rusak, serta ekosistem alam atau aset budaya yang sulit dihargai.

Sebuah laporan oleh 55 negara rentan memperkirakan kerugian terkait iklim gabungan mereka selama dua dekade terakhir mencapai $525 miliar, atau 20% dari PDB kolektif mereka. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa pada tahun 2030 kerugian tersebut dapat mencapai $580 miliar per tahun.

Siapa yang membayar siapa?

Negara-negara rentan dan para juru kampanye di masa lalu berpendapat bahwa negara-negara kaya yang menyebabkan sebagian besar perubahan iklim dengan emisi gas rumah kaca historisnya harus membayar.

Amerika Serikat dan Uni Eropa telah menolak argumen tersebut, karena takut kewajiban meningkat, tetapi mengubah posisi mereka selama KTT COP27. Uni Eropa berpendapat bahwa China – ekonomi terbesar kedua di dunia, tetapi diklasifikasikan oleh PBB sebagai negara berkembang – juga harus membayarnya.

Beberapa pemerintah telah membuat komitmen pendanaan yang relatif kecil namun simbolis untuk kerugian dan kerusakan: Denmark, Belgia, Jerman dan Skotlandia, ditambah UE. China belum melakukan pembayaran apa pun.

Beberapa pendanaan PBB dan bank pembangunan memang membantu negara-negara yang menghadapi kerugian dan kerusakan, meskipun tidak secara resmi dialokasikan untuk tujuan tersebut.

Yang juga masih harus dikerjakan adalah perincian tentang negara atau bencana mana yang memenuhi syarat untuk mendapatkan kompensasi.

Apa isi perjanjian COP27?

Dana yang disepakati pada KTT PBB di Mesir akan ditujukan untuk membantu negara-negara berkembang yang “sangat rentan” terhadap perubahan iklim, bahasa yang diinginkan oleh negara-negara kaya untuk memastikan uang masuk ke kasus-kasus yang paling mendesak sementara juga membatasi kumpulan penerima potensial. .

Kesepakatan itu menjabarkan peta jalan untuk pengambilan keputusan di masa depan, dengan rekomendasi yang akan dibuat pada KTT iklim PBB tahun depan untuk keputusan termasuk siapa yang akan mengawasi dana tersebut, bagaimana uang itu akan didistribusikan – dan kepada siapa.

Perjanjian tersebut meminta dana berasal dari berbagai sumber yang ada, termasuk lembaga keuangan, daripada mengandalkan negara kaya untuk membayar.

Beberapa negara telah menyarankan dana lain yang ada juga bisa menjadi sumber uang tunai, meskipun beberapa ahli mengatakan masalah seperti penundaan yang lama membuat dana tersebut tidak cocok untuk mengatasi kerugian dan kerusakan.

Gagasan lain termasuk seruan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres untuk pajak laba tak terduga pada perusahaan bahan bakar fosil untuk mengumpulkan dana.

Togel singapore dan togel hongkong tentunya telah tidak asing lagi untuk kamu penikmati togel hari ini. Pasalnya togel singapore dan togel hongkong telah berdiri sejak tahun 1990 dan berjalan sampai sekarang. Dulunya permainan menebak angka ini hanya dapat kami jumpai di negara pengembang seperti singapura dan hongkong. Namun berjalannya selagi membuat keluaran sdy hari ini jadi industri perjudian online terbesar di Asia bahkan Indonesia.

Di negara kami sendiri pasaran togel singapore dan togel hongkong sukses mendiami peringkat ke satu dan ke dua sebagai pasaran togel online terfavorit dan fair play. Hal ini tidak mengherankan, mengingat Pengeluaran HK Hari Ini udah sukses beroleh verified dari lembaga World Lottery Association (WLA). Hal ini menandahkan bahwa pasara togel hongkong dan togel singapore terlalu safe untuk di jadikan sebagai lapak bermain togel online tiap tiap harinya.

Di jaman teknologi canggih, kini permainan keluaran sgp sanggup kita mainkan secara gampang. Karena disini para member memadai mempunyai ponsel yang mendapat dukungan jaringan internet bagus untuk sanggup mengakses dengan situs togel online terpercaya yang kini tersebar luas di pencarian google. Dengan bermodalkan ponsel dan jaringan internet bagus tentunya kini para member sanggup bersama mudah membeli angka taruhan togel singapore dan togel hongkong.