‘Doctor Strange’ menguji daya tarik film ‘multiverse’
lcc

‘Doctor Strange’ menguji daya tarik film ‘multiverse’

 

'Doctor Strange' menguji daya tarik film 'multiverse'
‘Doctor Strange’ menguji daya tarik film ‘multiverse’

Setelah 27 blockbuster yang menggemparkan box office, film superhero Marvel tidak memiliki dunia lagi untuk ditaklukkan — jadi mereka malah menuju ke alam semesta paralel.

“Doctor Strange in the Multiverse of Madness” yang sangat dinanti-nantikan, membuat penyihir Benedict Cumberbatch melompat di antara dimensi baru yang penuh warna, menyeramkan, dan benar-benar aneh, dengan bantuan remaja America Chavez (Xochitl Gomez).

Ini mengeksplorasi konsep “multiverse” yang dipopulerkan oleh buku komik superhero, di mana alam semesta yang tak terbatas – dan versi tak terbatas dari setiap pahlawan dan penjahat – ada berdampingan.

“Oh ya, kami membuka pintu itu lebar-lebar,” kata Cumberbatch pada pemutaran perdana dunia di Los Angeles minggu ini.

“Dan aku akan memberitahumu satu hal tentang itu. Ini indah. Sangat, sangat indah.”

“Multiverse of Madness” — film mandiri kedua “Doctor Strange” — dikemas dengan referensi tidak hanya untuk film-film sebelumnya, tetapi juga serial televisi Disney+ “WandaVision” dan “Loki.”

Sebuah tinjauan dari The Hollywood Reporter mengatakan konsep alam semesta paralel — di atas film-film Marvel, perjalanan waktu sebelumnya — “mulai terlihat seperti penopang waralaba.”

Film-film Marvel sudah berisi “jumlah karakter aneh dan peristiwa yang tidak mungkin secara praktis tak terbatas” tanpa “perangkat plot yang menua dengan cepat” dari alam semesta paralel, tulis pengulas John Defore.

Owen Gleiberman dari Variety mengatakan bahwa Marvel sudah menjadi “jenis tempat yang bahkan para penggemar buku komik yang paling bersemangat pun harus mendedikasikan diri untuk mengikutinya.”

Gleiberman menyebut film itu “perjalanan, perjalanan utama… sebuah brainteaser Marvel yang sebenarnya dan, pada saat-saat tertentu, sedikit cobaan berat.”

“Ini adalah kekacauan yang agak menarik, tapi tetap saja berantakan.”

– waktu yang tepat –

Namun, sejarah baru-baru ini telah mengajarkan para pengamat Hollywood untuk tidak pernah meremehkan daya pikat “Marvel Cinematic Universe” (MCU).

Waralaba ini mengubah kebijaksanaan konvensional tentang rentang perhatian remaja Gen Z secara terbalik dengan hit seperti “Avengers: Endgame” 2019 — puncak dari lebih dari 20 film dan alur cerita yang saling berhubungan kembali ke “Iron Man” asli (2008) .

Ini menghasilkan hampir $2,8 miliar di box office global, secara singkat menjadi film terlaris sepanjang masa.

“Marvel adalah lambang kesuksesan di Hollywood saat ini,” kata Jeff Bock, analis senior di Exhibitor Relations.

“Dan itulah mengapa ketika kita berbicara tentang $150 juta, $200 juta pembukaan, tidak ada yang berkedip lagi.”

Kevin Feige, presiden Marvel Studios, mengatakan pekan lalu bahwa perencanaan untuk “dekade berikutnya” dari film-film superhero sedang berjalan dengan baik.

Dan konsep beberapa versi karakter tercinta telah berhasil, termasuk sukses besar Desember “Spider-Man: No Way Home.”

“Karakter telah keluar dari alam semesta lain menjadi milik kita dalam gambar Spider-Man terakhir,” kata sutradara Sam Raimi pada pemutaran perdana Senin.

“Tapi ini akan menjadi pertama kalinya karakter dari MCU kami melakukan perjalanan ke alam semesta lain.”

Di luar franchise Marvel, hit sci-fi indie baru-baru ini yang dipuja secara kritis “Everything Everywhere All at Once” juga mengeksplorasi gagasan tentang alam semesta paralel.

“Saya pikir ‘Doctor Strange’ benar-benar hits pada waktu yang tepat karena semua orang masih membicarakan betapa hebatnya konsep multiverse ini — itu tidak dimainkan,” kata Bock.

– Membuka kotakĀ“ –

Sejauh ini, “Multiverse of Madness” sangat dihormati — jika di bawah rata-rata Marvel — 79 persen di situs web agregator ulasan Rotten Tomatoes.

IndieWire menyebut film itu “sebuah film yang penuh kekerasan, aneh, menyeret saya ke beberapa neraka yang berbeda.”

“Kami membuka kotak. Dan akan ada banyak peluang untuk mendongeng ke depan,” kata Elizabeth Olsen, yang mengulangi perannya sebagai Wanda Maximoff.

“Saya tak sabar untuk melihat apa yang kita lakukan dengan itu.”

Togel singapore dan togel hongkong tentu saja sudah tidak asing kembali untuk kamu penikmati togel hari ini. Pasalnya togel singapore dan togel hongkong telah berdiri sejak th. 1990 dan berjalan hingga sekarang. Dulunya permainan menebak angka ini hanya dapat kita jumpai di negara pengembang layaknya singapura dan hongkong. Namun berjalannya kala membawa dampak angka bandar hk menjadi industri perjudian online terbesar di Asia lebih-lebih Indonesia.

Di negara kita sendiri pasaran togel singapore dan togel hongkong sukses menempati peringkat ke satu dan ke dua sebagai pasaran togel online terfavorit dan fair play. Hal ini tidak mengherankan, mengingat Pengeluaran Sydney udah sukses mendapatkan verified berasal dari instansi World Lottery Association (WLA). Hal ini menandahkan bahwa pasara togel hongkong dan togel singapore benar-benar aman untuk di jadikan sebagai lapak bermain togel online tiap-tiap harinya.

Di jaman teknologi canggih, kini permainan hongkong prize hari ini dapat kami mainkan secara gampang. Karena disini para member cukup punya ponsel yang didukung jaringan internet bagus untuk sanggup terhubung bersama dengan web togel online terpercaya yang kini tersebar luas di pencarian google. Dengan bermodalkan ponsel dan jaringan internet bagus sudah pasti kini para member sanggup dengan enteng belanja angka taruhan togel singapore dan togel hongkong.