Travis Scott disebutkan dalam gugatan yang diajukan oleh keluarga anak laki-laki dalam keadaan koma
Business

Travis Scott disebutkan dalam gugatan yang diajukan oleh keluarga anak laki-laki dalam keadaan koma

Travis Scott disebutkan dalam gugatan yang diajukan oleh keluarga anak laki-laki dalam keadaan koma

Sebuah tim hukum termasuk pengacara hak-hak sipil terkemuka Benjamin Crump mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya telah mengajukan gugatan atas nama seorang ayah yang putranya berusia sembilan tahun dalam keadaan koma yang diinduksi secara medis setelah diinjak-injak di festival Astroworld di Houston.

Bocah itu, yang diidentifikasi dalam sebuah pernyataan oleh Crump hanya sebagai “EB,” menderita cedera yang mengancam jiwa pada pertunjukan akhir pekan yang dipimpin oleh bintang hip-hop Travis Scott yang berakhir dengan delapan orang tewas dan puluhan lainnya terluka karena terinjak-injak.

“Bocah kecil ini saat ini berjuang untuk hidupnya, dan orang tuanya tidak akan pernah tahu anak yang sama dengan mereka memasuki Astroworld,” kata Crump dalam sebuah pernyataan, Selasa.

Gugatan, yang menyebut Scott, Live Nation Entertainment, Scoremore Mgmt dan Cactus Jack Records sebagai terdakwa, menuduh kelalaian dalam “sejumlah besar aspek” termasuk pengendalian massa dan kegagalan untuk memberikan perhatian medis yang tepat.

Itu juga menuduh para terdakwa gagal menghentikan penampilan bintang hip-hop “sampai lebih dari 40 menit” setelah para pejabat menyatakan peristiwa korban massal telah dimulai.

Ezra Blount, 9, berada di bahu ayahnya di acara tersebut sebelum jatuh saat naksir, menurut NBC News.

Setelah keluarga dapat menemukannya di Rumah Sakit Anak Texas, bocah itu dalam keadaan koma untuk melawan trauma otak.

“Ada banyak hal yang bisa mencegahnya,” Taylor Blount, bibinya yang berusia sembilan tahun, mengatakan kepada acara “Today” NBC.

Kepala polisi Houston mengatakan dia bertemu sebentar dengan Scott untuk menyuarakan “keprihatinan keselamatan publik” sebelum rapper itu naik ke panggung. Lonjakan massa yang mematikan pada hari Jumat telah menyebabkan serangkaian tuntutan hukum atas nama penonton konser, sementara polisi sedang melakukan penyelidikan kriminal atas tragedi tersebut.

Kedelapan penggemar yang kehilangan nyawa berkisar antara usia 14 hingga 27 tahun dan termasuk pemain bisbol sekolah menengah, anggota band sekolah menengah yang suka menari dan beberapa mahasiswa dari seluruh negeri.

Para korban dihempaskan oleh gelombang penggemar di dekat panggung di NRG Park sekitar pukul 21:30, dengan beberapa tidak bisa bernapas dan yang lain terinjak-injak. Ratusan orang lainnya dalam kerumunan 50.000 orang terluka sepanjang hari.

Fans menggambarkan adegan kacau setelah eskalasi perilaku mengganggu yang stabil selama beberapa jam.

Scott, yang mengatakan dia “hancur” oleh peristiwa itu, mengumumkan pada hari Senin bahwa dia akan menanggung semua biaya pemakaman dan menawarkan bantuan kepada mereka yang terkena dampak. Dia juga bekerja dengan penegak hukum dan pejabat kota untuk “berhubungan dengan hormat dan tepat” dengan para korban dan keluarga mereka, menurut sebuah pernyataan.

Rapper Kanada Drake, yang tampil di Astroworld bersama Scott, mengatakan dalam sebuah pernyataan Instagram pada Senin malam bahwa hatinya “hancur untuk keluarga dan teman-teman mereka yang kehilangan nyawa dan untuk siapa saja yang menderita.”

Lebih dari selusin tuntutan hukum dari para korban dan keluarga mereka telah diajukan terhadap beberapa terdakwa, termasuk Scott dan promotor konser Live Nation Entertainment Inc (LYV.N) dan ScoreMore.

Tuntutan hukum umumnya menuduh Live Nation bertindak lalai dengan gagal membuat dan menegakkan protokol keselamatan yang memadai, gagal memberikan keamanan yang memadai, dan gagal mempertahankan pengendalian massa yang tepat.

Live Nation mengeluarkan pernyataan pada hari Senin yang mengatakan perusahaan “akan menangani semua masalah hukum pada waktu yang tepat.” Perwakilan Scott menolak berkomentar tentang gugatan perdata yang diajukan.

Posted By : tgl hk