Trump mendapat lampu hijau untuk kembali ke Facebook, Instagram
World

Trump mendapat lampu hijau untuk kembali ke Facebook, Instagram

Trump mendapat lampu hijau untuk kembali ke Facebook, Instagram
Mantan Presiden AS Donald Trump. AFP/Berkas

SAN FRANCISCO: Raksasa jejaring sosial Meta, Selasa, mengumumkan akan segera mengaktifkan kembali akun mantan presiden Donald Trump di Facebook dan Instagram dengan “pagar baru”, dua tahun setelah dia dilarang karena pemberontakan Capitol AS 2021.

“Kami akan memulihkan akun Facebook dan Instagram Tuan Trump dalam beberapa minggu mendatang,” Nick Clegg, presiden urusan global Meta, mengatakan dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa langkah itu akan dilakukan dengan “pagar pembatas baru untuk mencegah pelanggaran berulang.”

Ke depan, pemimpin Republik — yang telah menyatakan dirinya sebagai calon presiden 2024 — dapat diskors hingga dua tahun untuk setiap pelanggaran kebijakan platform, kata Clegg.

Tidak jelas kapan atau apakah Trump akan kembali ke platform tersebut, dan perwakilannya tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Tetapi taipan berusia 76 tahun itu bereaksi dengan gaya yang biasanya bullish, berkokok bahwa Facebook telah kehilangan “nilai miliaran dolar” karena ketidakhadirannya.

“Hal seperti itu seharusnya tidak pernah lagi terjadi pada Presiden yang sedang menjabat, atau siapa pun yang tidak pantas menerima pembalasan!” katanya di platform Truth Social miliknya.

Facebook melarang Trump sehari setelah pemberontakan 6 Januari 2021, ketika gerombolan pendukungnya berusaha menghentikan sertifikasi kekalahan pemilihannya dari Joe Biden menyerbu US Capitol di Washington.

Mantan bintang reality TV itu telah menghabiskan waktu berminggu-minggu dengan mengklaim bahwa pemilihan presiden telah dicuri darinya dan dia kemudian dimakzulkan karena menghasut kerusuhan.

Dalam sebuah surat yang meminta pencabutan larangan, pengacara Trump, Scott Gast, mengatakan pekan lalu bahwa Meta telah “secara dramatis mendistorsi dan menghambat wacana publik.”

Dia meminta pertemuan untuk membahas “pengembalian segera ke platform” Trump di Facebook, di mana dia memiliki 34 juta pengikut, dengan alasan bahwa statusnya sebagai pesaing utama untuk nominasi Partai Republik pada tahun 2024 membenarkan penghentian larangan tersebut.

Direktur eksekutif American Civil Liberties Union Anthony Romero mengatakan Meta membuat “keputusan yang tepat” dengan mengizinkan Trump kembali ke jejaring sosial.

“Suka atau tidak suka, Presiden Trump adalah salah satu tokoh politik terkemuka di negara ini dan publik memiliki minat yang kuat untuk mendengarkan pidatonya,” kata Romero dalam rilisnya.

Memang, beberapa posting media sosial Trump yang paling ofensif akhirnya menjadi bukti penting dalam tuntutan hukum yang diajukan terhadap dia dan pemerintahannya.”

ACLU telah mengajukan lebih dari 400 tindakan hukum terhadap Trump, menurut Romero.

Mesin ekstremisme?

Kelompok advokasi seperti Media Matters for America, bagaimanapun, dengan keras menentang mengizinkan Trump untuk mengeksploitasi jangkauan jejaring sosial Facebook.

“Jangan salah – dengan mengizinkan Donald Trump kembali ke platformnya, Meta mengisi bahan bakar informasi yang salah dan mesin ekstremisme Trump,” kata presiden Media Matters Angelo Carusone.

“Ini tidak hanya akan berdampak pada pengguna Instagram dan Facebook, tetapi juga menghadirkan ancaman yang semakin intensif terhadap masyarakat sipil dan ancaman eksistensial terhadap demokrasi Amerika Serikat secara keseluruhan.”

Sebuah komite kongres AS merekomendasikan pada bulan Desember agar Trump dituntut atas perannya dalam serangan Capitol AS.

Akun Twitter-nya, yang memiliki 88 juta pengikut, juga diblokir setelah kerusuhan, membuatnya berkomunikasi melalui Truth Social, di mana dia memiliki kurang dari lima juta pengikut.

Kemenangan mengejutkan Trump pada tahun 2016 dikreditkan sebagian karena pengaruhnya terhadap media sosial dan jangkauan digitalnya yang sangat besar.

Andrew Selepak, seorang profesor Universitas Florida yang berspesialisasi dalam media sosial, menyarankan bahwa Facebook tidak ingin berperang dengan pendukung Trump di Kongres, yang cenderung memprotes jika dia dikeluarkan dari platform.

“Trump membutuhkan platform untuk penggalangan dana dan Facebook tidak ingin dipanggil sebelum Kongres,” cuit Selepak.

Para pemimpin republik konservatif telah mengamuk terhadap Trump yang di-boot dari Facebook, sementara sekelompok Demokrat di Kongres bulan lalu mendesak Meta untuk memperpanjang larangan untuk menjaga “konten penolakan pemilu yang berbahaya dan tidak berdasar dari platformnya.”

Pemilik Twitter baru Elon Musk mengaktifkan kembali akun Trump November lalu, beberapa hari setelah Trump mengumumkan pencalonan baru Gedung Putih. Dia belum memposting.

Togel singapore dan togel hongkong sudah pasti telah tidak asing kembali untuk kamu penikmati togel hari ini. Pasalnya togel singapore dan togel hongkong telah berdiri sejak tahun 1990 dan berjalan hingga sekarang. Dulunya permainan menebak angka ini cuma sanggup kami jumpai di negara pengembang seperti singapura dan hongkong. Namun berjalannya saat membawa dampak data sgp jadi industri perjudian online terbesar di Asia apalagi Indonesia.

Di negara kami sendiri pasaran togel singapore dan togel hongkong berhasil tempati peringkat ke satu dan ke dua sebagai pasaran togel online terfavorit dan fair play. Hal ini tidak mengherankan, mengingat Keluaran SDY udah berhasil memperoleh verified dari instansi World Lottery Association (WLA). Hal ini menandahkan bahwa pasara togel hongkong dan togel singapore terlalu safe untuk di jadikan sebagai lapak bermain togel online tiap-tiap harinya.

Di masa teknologi canggih, kini permainan angka bandar hk dapat kita mainkan secara gampang. Karena disini para member cukup punya ponsel yang didukung jaringan internet bagus untuk mampu terhubung bersama web togel online terpercaya yang kini tersebar luas di pencarian google. Dengan bermodalkan ponsel dan jaringan internet bagus sudah pasti kini para member dapat bersama dengan enteng membeli angka taruhan togel singapore dan togel hongkong.