Varian COVID-19 baru ‘omicron’ memicu kekhawatiran di seluruh dunia, membuat pasar saham jatuh
World

Varian COVID-19 baru ‘omicron’ memicu kekhawatiran di seluruh dunia, membuat pasar saham jatuh

Petugas kesehatan membantu pasien yang dirawat di rumah sakit darurat yang dikelola oleh organisasi amal The Gift of the Givers, selama wabah penyakit coronavirus (COVID-19) di Johannesburg, Afrika Selatan, 11 Juli 2021. — Reuters/File
Petugas kesehatan membantu pasien yang dirawat di rumah sakit darurat yang dikelola oleh organisasi amal The Gift of the Givers, selama wabah penyakit coronavirus (COVID-19) di Johannesburg, Afrika Selatan, 11 Juli 2021. — Reuters/File
  • Inggris dan UE melarang penerbangan dari Afrika selatan
  • WHO menetapkan varian baru ‘perhatian’
  • Varian memiliki protein yang sangat berbeda dengan aslinya
  • Fauci mengatakan belum ada keputusan tentang larangan perjalanan AS
  • Ahli epidemiologi memperingatkan pembatasan perjalanan mungkin sudah terlambat

LONDON/GENEVA: Penemuan varian virus corona baru memicu alarm global pada hari Jumat ketika Eropa bergegas untuk menangguhkan perjalanan dari Afrika selatan dan pasar saham di kedua sisi Atlantik mengalami penurunan terbesar dalam lebih dari setahun.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan sedang menunjuk varian, bernama omicron, sebagai “perhatian”, label yang hanya diberikan kepada empat varian hingga saat ini.

Tetapi butuh waktu berminggu-minggu bagi para ilmuwan untuk sepenuhnya memahami mutasi varian. Otoritas kesehatan berusaha untuk menentukan apakah omicron lebih menular atau menular daripada varian lain dan apakah vaksin efektif untuk melawannya.

Beberapa jam setelah Inggris melarang penerbangan dari Afrika Selatan – tempat mutasi baru ditemukan – dan negara-negara tetangga dan meminta para pelancong yang kembali dari sana untuk dikarantina, Uni Eropa mengatakan akan menangguhkan perjalanan.

Menteri Kesehatan Afrika Selatan Joe Phaahla menyebut pembatasan perjalanan “tidak dapat dibenarkan”, meskipun ia juga mengatakan studi awal menunjukkan varian baru mungkin lebih menular.

“Varian baru dari virus COVID-19 ini sangat mengkhawatirkan. Ini adalah versi virus yang paling banyak bermutasi yang pernah kita lihat hingga saat ini,” kata Profesor Lawrence Young, ahli virologi di Universitas Warwick Inggris.

“Beberapa mutasi yang mirip dengan perubahan yang telah kita lihat pada varian lain yang menjadi perhatian terkait dengan peningkatan penularan dan dengan resistensi parsial terhadap kekebalan yang disebabkan oleh vaksinasi atau infeksi alami.”

Kekhawatiran itu memukul pasar keuangan, terutama saham maskapai penerbangan dan lainnya di sektor perjalanan, dan minyak, yang anjlok sekitar $10 per barel.

Sementara itu, perebutan larangan perjalanan udara dari Afrika selatan menyebabkan ratusan penumpang dalam dua penerbangan KLM dari Cape Town dan Johannesburg terdampar di landasan selama berjam-jam di Bandara Schipol Amsterdam sebelum mereka dipindahkan untuk pengujian.

“Bus ke aula menuju antrian besar. Saya bisa melihat penguji COVID dengan APD biru cerah jauh di kejauhan. Masih belum ada makanan ringan untuk bayi yang sedih,” cuit jurnalis New York Times Stephanie Nolen, seorang penumpang dalam penerbangan dari Johannesburg.

‘Varian paling signifikan’

Beberapa negara lain termasuk India, Jepang dan Israel juga memperketat pembatasan perjalanan.

Di Washington, pejabat tinggi penyakit menular AS Anthony Fauci mengatakan tidak ada keputusan yang dibuat tentang kemungkinan larangan perjalanan ke AS. Tidak ada indikasi bahwa omicron ada di Amerika Serikat, dan tidak jelas apakah itu resisten terhadap vaksin saat ini, katanya. CNN.

Di Jenewa, WHO – yang para ahlinya pada hari Jumat membahas risiko yang ditimbulkan oleh varian, yang disebut B.1.1.529, – memperingatkan terhadap pembatasan perjalanan untuk saat ini.

“Sangat penting bahwa tidak ada tanggapan spontan di sini,” kata direktur kedaruratan WHO Mike Ryan, memuji lembaga kesehatan masyarakat Afrika Selatan karena mengambil varian baru dari virus corona yang menyebabkan COVID-19.

“Karena kita telah melihat di masa lalu, begitu ada penyebutan variasi apa pun, maka semua orang menutup perbatasan dan membatasi perjalanan.”

Varian tersebut memiliki protein lonjakan yang secara dramatis berbeda dengan yang ada pada virus corona asli yang menjadi dasar vaksin, kata Badan Keamanan Kesehatan Inggris, meningkatkan kekhawatiran tentang bagaimana vaksin saat ini akan berjalan.

“Seperti yang dijelaskan para ilmuwan, (ini adalah) varian paling signifikan yang mereka temui hingga saat ini,” kata Menteri Transportasi Inggris Grant Shapps kepada Sky News.

Di Wall Street, Dow Jones Industrial Average turun 2,5%, mengikuti hari terburuknya sejak akhir Oktober 2020, dan saham Eropa mengalami hari terburuknya dalam 17 bulan karena pasar keuangan mencerna berita tersebut.

Operator kapal pesiar Carnival Corp, Royal Caribbean Cruises dan Norwegian Cruise Line masing-masing anjlok lebih dari 9%, sementara saham United Airlines, Delta Air Lines dan American Airlines merosot hampir 10%.

Terlambat untuk pembatasan perjalanan?

Virus corona telah melanda dunia dalam dua tahun sejak pertama kali diidentifikasi di China tengah, menginfeksi hampir 260 juta orang dan membunuh 5,4 juta.

Seorang ahli epidemiologi di Hong Kong mengatakan mungkin sudah terlambat untuk memperketat pembatasan perjalanan terhadap varian terbaru.

“Kemungkinan besar virus ini sudah ada di tempat lain. Jadi jika kita menutup pintu sekarang, mungkin sudah terlambat,” kata Ben Cowling dari Universitas Hong Kong.

Belgia mengidentifikasi kasus pertama di Eropa, menambah kasus di Botswana, Israel dan Hong Kong.

Regulator kesehatan Brasil Anvisa merekomendasikan agar perjalanan dibatasi dari beberapa negara Afrika, tetapi Presiden Jair Bolsonaro tampaknya mengabaikan tindakan tersebut.

Bolsonaro telah banyak dikritik oleh para pakar kesehatan masyarakat karena manajemennya terhadap pandemi, mencerca penguncian dan memilih untuk tidak divaksinasi. Brasil memiliki angka kematian tertinggi kedua di dunia akibat virus tersebut, hanya di belakang Amerika Serikat.

Penemuan varian baru datang ketika Eropa dan Amerika Serikat memasuki musim dingin, dengan lebih banyak orang berkumpul di dalam ruangan menjelang Natal, menyediakan tempat berkembang biak bagi infeksi.

Jumat juga menandai dimulainya periode belanja liburan di Amerika Serikat, ketika pengecer menawarkan diskon. Tahun ini, pembeli AS menemukan toko kurang ramai dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Realtor Kelsey Hupp, 36, berada di department store Macy di pusat kota Chicago pada Black Friday.

“Chicago cukup aman dan bermasker dan divaksinasi. Saya mendapat booster jadi saya tidak terlalu khawatir tentang itu,” katanya.

Posted By : data keluaran hk